Kopi TIMES

Nikmatnya Beribadah di Masjid

Sabtu, 23 Mei 2020 - 08:28 | 32.26k
Nikmatnya Beribadah di Masjid
Noor Shodiq Askandar, Ketua PWLP Maarif NU Jatim dan Wakil Rektor 2 Unisma Malang (Grafis: TIMES Indonesia)
Editor: Deasy Mayasari

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Seharusnya anjuran pemerintah di saat datang pandemi virus corona agar  beribadah di rumah saja dan tidak datang ke masjid, semua orang segera memenuhinya. Anjuran itu sangat penting untuk menghindarkan diri dari  terinfeksi virus dimaksud. Diketahui bahwa penularan virus tersebut sangat cepat lewat komunikasi antar orang. Shalat berjama’ah di masjid memungkinkan penularan amat tinggi,  apalagi ada  tradisi berjabat tangan di tempat ibadah. 

Anjuran tersebut sebagai upaya menyelamatkan masyarakat. Orang tidak perlu datang ke masjid,cukup beribadah di rumah. Akan tetapi, anjuran tersebut bagi  orang yang sudah merasakan nikmatnya beribadah shalat berjama’ah di masjid, tidak mudah menerimanya. Sekalipun ada penjelasan bahwa betapa berbayanya virus tersebut, sementara orang tidak peduli. 

Mengapa resiko tersebut tidak ditakuti oleh sementara orang. Setidaknya ada dua alasan. Pertama, oleh karena mereka merasakan betapa nikmatnya beribadah di masjid secara berjama’ah. Nikmat itu tidak bisa dijelaskan melalui kata-kata. Nikmat atau rasa hanya bisa dirasakan oleh orang yang telah mengetahui dari menjalankannya. Merasakan nikmat sama dengan mencintai. Seseorang manakala telah mencintai sesuatu, apapun resikonya tidak akan mampu menghalangi usaha memenuhi panggilan cintanya itu.

Banyak orang telah menjalankan ibadah, berupa shalat berjama’ah di masjid, tetapi yang bersangkutan belum tentu berhasil merasakan nikmatnya. Dianggapnya shalat berjama’ah hanya sebatas memenuhi kewajiban dan belum menjadi tuntutan hatinya untuk bertemu dengan Tuhan lewat shalat berjama’ah itu. Jika demikian itu yang dialami, mereka dengan mudah meninggalkan ibadah.

Seseorang yang telah merasakan nikmatnya shalat berjama’ah di masjid, resiko sebenar apapun,  asalkan masih ada peluang, mereka tetap melakukannya. Secara material tidak memperoleh apa-apa dari kegiatan ibadahnya itu. Akan tetapi, mereka merasakan kedamaian setelah datang ke masjid. Terhadap orang seperti ini mencegahnya tidak mudah. 

Himbauan agar tidak  ke masjid datang dari berbagai pihak. Tidak saja dari pemerintah, tetapi juga dari majelis ulama, pimpinan  organisasi keagamaan yang dianut, dan mungkin masih ditambah lagi dari yang lain. Tetapi himbauan tersebut tidak serta merta berhasil mengubah sikap dan keyakinannya. Bahkan, sekalipun larangan itu juga disertai ejekan, misalnya  dengan kata “nekat”, “ngotot”, ugal-ugalan dalam beragama, dan lain-lain, tetap tidak mendapat perhatian 

Kata-kata yang menyakitkan hati tersebut dilontarkan agar mampu mengubah pandangan, namun  ternyata  juga  tidak didegarkan. Mereka tetap memilih untuk  memenuhi panggilan suara hatinya. Mereka menganggap bahwa orang yang mengolok-olok dan melarang tersebut tidak mengerti kenikmatan yang diperoleh dan dirasakan dari menjalankan ibadah itu. 

Lewat berbagai kisah diterangkan  tentang apa yang seharusnya dilakukan ketika terjadi pandemi,  sejak zaman rasul, shahabat, dan seterusnya. Mereka paham terhadap kisah-kisah dimaksud.  Tetapi mereka juga mempunyai  alasan dari apa yang mereka lakukan. Hanya mereka tidak mau berdebat. Berdebat bagi orang  yang mengerti agama tidak dibolehkan. Berdebat selalu membuahkan dua kemungkinan, yaitu menang atau kalah.  Buah berupa kemenangan adalah sombong, sedangkan kalah akan menjadi kecewa. Itulah sebabnya, dilarang  memperdebatkan agama.

Alasan kedua, pengetahuan tentang resiko covid 19 adalah  baru pada tingkat berita, dan belum diketahui bukti kejadiannya.  Sebagian  masyarakat belum tahu secara nyata, siapa yang sebenarnya telah terinfeksi virus ini. Beritanya memang telah menggelegar. Usaha-usaha pencegahan sudah luar biasa. Pemerintah melarang keluar rumah, sekolah-sekolah hingga universitas tutup. Begitu pula kantor, hotel, tempat wisata dan lain-lain.  Kehidupan seolah-olah berhenti.

Namun demikian, sementara masyarakat masih merasakan bahwa keadaan masih aman.  Warga di lingkungannya  masih utuh, belum ada yang tersentuh oleh virus yang dianggap mematikan tersebut. Kalau ada,  baru berupa dugaan, berita dari mulut ke mulut. Itulah sebabnya,  masyarakat  merasa  belum ada ancaman serius dari wabah virus corona ini. Umpama mereka melihat sendiri bahaya itu, sudah pasti, anjuran pemerintah, organisasi keagamaan, dan  MUI akan ditaati sepenuhnya. 

Sekalipun demikian, sebenarnya  tidak berarti  masyarakat tidak mendengarkan himbauan pemerintah. Mereka mematuhi  dengan cara misalnya, menjaga jarak kumunikasi atau social destincing, menjaga kebersihan, menggunakan masker, dan seterusnya. Hanya mereka tidak mau kehilangan nikmat beribadah ketika merasakan masih dalam keadaan aman.

Itulah yang menjadikan orang datang ke masjid shalat berjama’ah. Mereka  sebenarnya bukan bersikap  melawan atau tidak taat  kepada pemerintah, dan apalagi  tidak peduli kepada nasehat  ulama’nya. Mereka masih merasakan suasana aman.  Wallahu a’lam. (*)

***

*) Penulis Noor Shodiq Askandar, Ketua PWLP Maarif NU Jatim dan Wakil Rektor 2 Unisma Malang

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

____
**) Kopi TIMES atau rubik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menanyangkan opini yang dikirim.



Publisher : Rifky Rezfany

EKORAN

TERBARU

  • Jalur Pendakian Gunung Raung via Kalibaru Banyuwangi Ditutup Sementara
    Jalur Pendakian Gunung Raung via Kalibaru Banyuwangi Ditutup Sementara
    22/01/2021 - 19:11
  • Kelayakan Lampu Stadion GBT, Tenaga Ahli: Sudah Sesuai FIFA
    Kelayakan Lampu Stadion GBT, Tenaga Ahli: Sudah Sesuai FIFA
    22/01/2021 - 19:07
  • PDI Perjuangan Kabupaten Bandung Jajaki Gabung Koalisi Perubahan
    PDI Perjuangan Kabupaten Bandung Jajaki Gabung Koalisi Perubahan
    22/01/2021 - 19:06
  • Selepas Penanaman Pohon, KAIPKA Ujung Kulon Kunjungi Markas Kodim 0703/Cilacap 
    Selepas Penanaman Pohon, KAIPKA Ujung Kulon Kunjungi Markas Kodim 0703/Cilacap 
    22/01/2021 - 19:03
  • RSTKA Tambah Layanan Dapur Umum untuk Korban Gempa
    RSTKA Tambah Layanan Dapur Umum untuk Korban Gempa
    22/01/2021 - 19:00
  • Periode 6 Hari Gunung Merapi Keluarkan 282 Lava Pijar dan 19 Kali Awan Panas
    Periode 6 Hari Gunung Merapi Keluarkan 282 Lava Pijar dan 19 Kali Awan Panas
    22/01/2021 - 18:55
  • Banyuwangi Belum Alami Hujan Abu Vulkanik Gunung Raung
    Banyuwangi Belum Alami Hujan Abu Vulkanik Gunung Raung
    22/01/2021 - 18:51
  • Pegawai Pemkab Sleman dan Wartawan Ikuti Rapid Test Antigen Massal
    Pegawai Pemkab Sleman dan Wartawan Ikuti Rapid Test Antigen Massal
    22/01/2021 - 18:50
  • KPU Kota Batu Tunggu Normalisasi Pilkada
    KPU Kota Batu Tunggu Normalisasi Pilkada
    22/01/2021 - 18:47
  • Sopir Diduga Mengantuk, Sebuah Mobil Terguling di Depan RS Pelabuhan Cirebon
    Sopir Diduga Mengantuk, Sebuah Mobil Terguling di Depan RS Pelabuhan Cirebon
    22/01/2021 - 18:44

TIMES TV

Menko Airlangga Hartarto: Patuhi 3M Saat Liburan Natal dan Tahun Baru

Menko Airlangga Hartarto: Patuhi 3M Saat Liburan Natal dan Tahun Baru

15/12/2020 - 15:25

Teaser Terbaru Wonder Women 1984 Makin Seru

Teaser Terbaru Wonder Women 1984 Makin Seru
Ayo Kunjungi Pameran Virtual Hari Bakti PU ke-75

Ayo Kunjungi Pameran Virtual Hari Bakti PU ke-75
Meluaskan Manfaat

Meluaskan Manfaat
Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Wakil Presiden RI Paparkan Transformasi Wakaf Indonesia Produktif
    Wakil Presiden RI Paparkan Transformasi Wakaf Indonesia Produktif
    22/01/2021 - 12:05
  • Vaksin Sinovac: Untuk Indonesia sehat
    Vaksin Sinovac: Untuk Indonesia sehat
    21/01/2021 - 20:32
  • Perlunya Pelayanan Publik Digital Di Masa Pandemi Covid-19
    Perlunya Pelayanan Publik Digital Di Masa Pandemi Covid-19
    21/01/2021 - 19:30
  • Kuasa Kekerabatan dalam Pilkada 2020
    Kuasa Kekerabatan dalam Pilkada 2020
    21/01/2021 - 17:24
  • Bocornya di Atap, Mereka Sibuk Membersihkan Lantai
    Bocornya di Atap, Mereka Sibuk Membersihkan Lantai
    21/01/2021 - 13:34
  • Pendidikan Era Paradigma Baru
    Pendidikan Era Paradigma Baru
    21/01/2021 - 13:20
  • Berbuat Baiklah dan Tidak Merusak
    Berbuat Baiklah dan Tidak Merusak
    21/01/2021 - 02:30
  • Selamatkan Usia Produktif
    Selamatkan Usia Produktif
    20/01/2021 - 21:34

KULINER

  • Nasi Padang Rempah Hotel Aston Sidoarjo, Cocok Bantu Jaga Imunitas Tubuh di Musim Hujan
    Nasi Padang Rempah Hotel Aston Sidoarjo, Cocok Bantu Jaga Imunitas Tubuh di Musim Hujan
    22/01/2021 - 17:03
  • Berawal dari Acara Pramuka, Kacang Telur Brawijaya jadi Legenda
    Berawal dari Acara Pramuka, Kacang Telur Brawijaya jadi Legenda
    22/01/2021 - 10:45
  • Makanan Tradisional Indonesia Berbahan Pisang, Mana Favorit Anda? 
    Makanan Tradisional Indonesia Berbahan Pisang, Mana Favorit Anda? 
    22/01/2021 - 03:15
  • Andalkan Pemasaran Lewat Medsos, Dua Mahasiswa Unej Rintis Bisnis Kuliner Tradisional
    Andalkan Pemasaran Lewat Medsos, Dua Mahasiswa Unej Rintis Bisnis Kuliner Tradisional
    21/01/2021 - 10:02
  • Pajeon Menu Sarapan Ala Korea, Begini Cara Membuatnya
    Pajeon Menu Sarapan Ala Korea, Begini Cara Membuatnya
    21/01/2021 - 04:26
  • Prajurit Banteng Raiders TNI Gugur Bentrok Senjata Vs OPM Papua
    Prajurit Banteng Raiders TNI Gugur Bentrok Senjata Vs OPM Papua
    22/01/2021 - 13:16
  • Biadab, OPM Tembak Mati Prajurit Banteng Raiders Usai Salat Subuh
    Biadab, OPM Tembak Mati Prajurit Banteng Raiders Usai Salat Subuh
    22/01/2021 - 16:48
  • Cerita Brigjen Ida, Jenderal Berhijab Ditelepon Sespri Komjen Sigit
    Cerita Brigjen Ida, Jenderal Berhijab Ditelepon Sespri Komjen Sigit
    22/01/2021 - 08:28
  • Prabowo Tak Sadar 16 Tahun Kemudian Mayor Ini Jadi Danjen Kopassus
    Prabowo Tak Sadar 16 Tahun Kemudian Mayor Ini Jadi Danjen Kopassus
    22/01/2021 - 12:46
  • Tawuran Berdarah di Cipinang Besar, Satu Warga Ditebas Golok
    Tawuran Berdarah di Cipinang Besar, Satu Warga Ditebas Golok
    22/01/2021 - 00:32