Kopi TIMES

Persaudaraan Sesama Manusia

Jumat, 22 Mei 2020 - 04:37 | 12.69k
Persaudaraan Sesama Manusia
Prof Imam Suprayogo (Guru Besar UIN Malang, Ketua Penasehat DPW SAHI Jawa Timur, Anggota Dewan Pembina Yayasan UNISMA Malang)
Editor: Deasy Mayasari

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Sewaktu masih kecil dulu, hidup di desa, ayah selalu mengatakan bahwa sesama manusia adalah bersaudara. Setahu saya, ayah saya tidak pernah bersekolah. Apalagi hingga perguruan tinggi.

Pengetahuan agamanya  diperoleh dari pesantren. Yang diceritakan adalah ketika mengaji di Bagelen. Waktu itu saya tidak tahu, di mana Pesantren Bagelen itu. Ternyata, berada di sebelah barat Yogyakarta.

Walaupun pendidikannya sebatas pesantren dan mungkin juga tidak terlalu lama, tetapi saya tangkap memiliki wawasan tentang kemanusiaan yang sedemikian luas dan mendalam. Selalu saja mengatakan bahwa semua manusia itu sebenarnya adalah sama dan bersaudara.

Setiap manusia tidak bisa memilih  dilahirkan pada suku apa, bangsa apa, dan di mana. Semuanya itu adalah kehendak Tuhan. 

Pandangannya tentang manusia itu rupanya mengacu pada al Qur;an dan as sunnah yang dikajinya. Bahwa manusia itu  merupakan  umat yang satu.  Manusia itu terdiri atas unsur dzahir dan batin. Dzahirnya beraneka ragam, baik menyangkut besar atau kecil tubuhnya, panjang pendek, warna kulit, dan juga rabutnya. Semuanya beraneka ragam. 

Perbedaan tersebut justru menguntungkan, yaitu agar satu dengan lain dapat  saling berkenalan. Dikatakan bahwa umpama ukuran tubuh, warna kulit, bentuk, dan rupa semua manusia itu sama, seperti halnya telur bebek atau telur ayam, maka akan kesulitan mengenal satu dengan yang lainnya. Sekedar mengenali saja, seumpama semua manusia itu  sama,  akan kesulitan. Perbedaan itu adalah rakhmat. 

Sekalipun terdapat perbedaan antar sesama tubuh manusia, tetapi ada unsur yang sama, yaitu ruhnya. Bersamaan dengan ditiupkan ruh  pada setiap manusia  juga disertai dengan rasa, zat, dan nikmat yang sama pula.

Oleh karena itu, sekalipun manusia itu berasal dari suku dan kebangsaan yang berbeda-beda, tetapi memiliki rasa, nikmat, dan zat yang sama. 

Kesamaan itu dapat diketahui dari misalnya, ketika sama-sama melihat ada orang yang durhaka kepada orang tuanya, maka semua akan merasakan kesedihan yang sama. Ketika melihat orang yang diperlakukan secara tidak adil, dianiaya tanpa sebab, dan lain-lain, maka orang yang berasal dari suku dan bangsa apapun akan merasa sedih  dan tidak mau menerima perlakuan tersebut. 

Semua manusia di mana dan kapan pun  lahir ke dunia tidak bisa memilih orang tua, suku, dan juga bangsa apa. Semuanya adalah kehendak Tuhan. Seseorang lahir di Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Jepang, Philipina,. Amerika, Eropa, Arab, dan lain-lain adalah bukan menjadi pilihannya sendiri. Oleh karena itu menjadi suku apa, dan bangsa apa, orang tua seperti apa, semuanya tidak bisa diusahakan.

Memahami hal tersebut sebenarnya tidak ada alasan di antara sesama manusia  terjadi saling menjauh dan apalagi menganggap musuh. Perbedaan sebagaimana digambarkan di muka adalah supaya di antara manusia yang berbeda-beda tersebut agar justru saling kenal mengenal. Tatkala kemudian ada perbedaan, maka pembedaan itu  bagi Allah, adalah terletak pada  ketaqwaannya (Q.S. 49:13)     

Namun pada kenyataannya, di antara  berbagai bangsa yang berbeda-beda  itu terjadi kesenjangan, baik dari aspek ekonomi, pendidikan, penguasaan ilmu pengertahuan, teknologi, dan bahkan juga agama. Ada negara-negara yang sedemikian  makmur dan maju, karena berhasil mengembangkan sains dan teknologi. Tetapi sebaliknya, ada negara-negara yang tertinggal, miskin, dan bahkan terbelakang. 

Perbedaan itu sebenarnya jika direnungkan secara mendalam berasal dari kemampuan mereka menjawab tantangan hidupnya. Bangsa-bangsa yang ulet  dan sungguh-sungguh dalam mengembangkan sains dan teknologi hingga berhasil menguasai sumber-sumnber ekonomi, akhirnya menjadi kaya. 

Kekayaannya itu kemudian digunakan untuk mengembangkan lembaga pendidikan, pusat-pusat riset, dan ilmu pengetahuan, maka akhirnya mereka semakin maju mengungguli  bangsa-bangsa  lainnya.

Mendasarkan pada  kenyataan tersebut, jika suatu negara menginginkan agar meraih kemajuan, baik di bidang pendidikan, ilmu pengetahuan, teknologi, ekonomi dan lain-lain, maka tidak ada cara lain kecuali harus memeras otak dan bekerja keras sebagaimana bangsa-bangsa yang telah maju terlebih dahulu. Bahwa kemajuan itu sebenarnya bisa diraih, yaitu melalui usaha yang sunguh-sungguh, mencurahkan semua tenaga dan pikirannya,  tanpa mengenal berhenti.

Jika hal tersebut dilakukan oleh siapapun, suku, dan bangsa manapun, maka akan menjadi kuat. Berbekalkan kekuatan itu maka akan mampu bersaing dan menang dengan siapapun. Sebaliknya, jika tidak dilakukan maka selamanya akan kalah. Bangsa kita, dalam sejarahnya, adalah punya naluri sebagai   pekerja keras, ulet, berani berkompetisi dengan bangsa-bangsa manapun. 

Oleh karena itu untuk meraih prestasi tersebut, maka yang diperlukan adalah kemauan keras dan sesuai keadaan sekarang  adalah  pendidikan yang berkualitas. Hal demikian itulah yang selalu ditanamkan oleh ayah kepada saya.

Sekalipun latar belakang pendidikannya hanya pesantren, yang juga tidak terlalu lama, ternyata paham tentang manusia dan kunci-kunci keberhasilan dalam menjalani hidup. Wallahu a’lam. (*)

***

*) Penulis adalah Prof Imam Suprayogo (Guru Besar UIN Malang, Ketua Penasehat DPW SAHI Jawa Timur, Anggota Dewan Pembina Yayasan UNISMA Malang).

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

**) Kopi TIMES atau rubik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menanyangkan opini yang dikirim.



Publisher : Rifky Rezfany
KOMENTAR

EKORAN

TERBARU

  • Kaladama, Fried Tofu with Sweet and Spicy Sauce
    Kaladama, Fried Tofu with Sweet and Spicy Sauce
    03/06/2020 - 03:12
  • The New Normal dan Penataan Kota Sehat di Tengah Pandemi
    The New Normal dan Penataan Kota Sehat di Tengah Pandemi
    03/06/2020 - 02:25
  • Media Menjadi Penyulut Emosi Masyarakat
    Media Menjadi Penyulut Emosi Masyarakat
    03/06/2020 - 01:12
  • Bontang Kuala Beach, a Perfect Place to Enjoy the Beautiful Twilight
    Bontang Kuala Beach, a Perfect Place to Enjoy the Beautiful Twilight
    03/06/2020 - 00:32
  • Perempuan Mengukur Dampak New Normal
    Perempuan Mengukur Dampak New Normal
    03/06/2020 - 00:04
  • New Normal, Ahmad Basarah: Jangan Ada Prejudice, Semua Harus Bersatu
    New Normal, Ahmad Basarah: Jangan Ada Prejudice, Semua Harus Bersatu
    02/06/2020 - 23:59
  • LaNyalla Nilai Banyuwangi Siap Masuki Era New Normal
    LaNyalla Nilai Banyuwangi Siap Masuki Era New Normal
    02/06/2020 - 23:55
  • Kabupaten Tuban Sumbang Lagi Tujuh Kasus Positif Covid-19
    Kabupaten Tuban Sumbang Lagi Tujuh Kasus Positif Covid-19
    02/06/2020 - 23:51
  • Komisi VI DPR RI Dorong Sanksi Tegas Pegawai Perhutani Banyuwangi Terlibat Ilegal Logging
    Komisi VI DPR RI Dorong Sanksi Tegas Pegawai Perhutani Banyuwangi Terlibat Ilegal Logging
    02/06/2020 - 23:48
  • Bupati Cirebon Sebut Penanganan Covid-19 Berjalan Efektif
    Bupati Cirebon Sebut Penanganan Covid-19 Berjalan Efektif
    02/06/2020 - 23:44

TIMES TV

Sehari, Kapolresta Malang Kota Resmikan Empat Kampung Tangguh

Sehari, Kapolresta Malang Kota Resmikan Empat Kampung Tangguh

20/05/2020 - 21:40

Kemenparekraf RI: Kampung Tangguh Siap Digaungkan di Nasional

Kemenparekraf RI: Kampung Tangguh Siap Digaungkan di Nasional
Gubernur Jatim Kunjungi Kampung Tangguh Narubuk Sukun Kota Malang

Gubernur Jatim Kunjungi Kampung Tangguh Narubuk Sukun Kota Malang
GM FKPPI Bantu Beras 2 Ton, Minyak dan Gula Untuk MBLC

GM FKPPI Bantu Beras 2 Ton, Minyak dan Gula Untuk MBLC
Alumni Sanmar-86 Malang Bantu 40 Paket Sembako Untuk MBLC

Alumni Sanmar-86 Malang Bantu 40 Paket Sembako Untuk MBLC

iGuides

  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20
  • Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    23/05/2019 - 15:05

KOPI TIMES

  • The New Normal dan Penataan Kota Sehat di Tengah Pandemi
    The New Normal dan Penataan Kota Sehat di Tengah Pandemi
    03/06/2020 - 02:25
  • Media Menjadi Penyulut Emosi Masyarakat
    Media Menjadi Penyulut Emosi Masyarakat
    03/06/2020 - 01:12
  • Perempuan Mengukur Dampak New Normal
    Perempuan Mengukur Dampak New Normal
    03/06/2020 - 00:04
  • Pancasila Lahir Subur dari Akar Budaya
    Pancasila Lahir Subur dari Akar Budaya
    02/06/2020 - 22:38
  • Perekonomian Indonesia dalam Kebijakan New Normal
    Perekonomian Indonesia dalam Kebijakan New Normal
    02/06/2020 - 12:03
  • Kesadaran Adalah Kunci Utama Berakhirnya Virus COVID-19
    Kesadaran Adalah Kunci Utama Berakhirnya Virus COVID-19
    02/06/2020 - 05:35
  • Memelihara Nilai Luhur Pancasila
    Memelihara Nilai Luhur Pancasila
    02/06/2020 - 03:16
  • Diberlakukannya New Normal, Menggugah Para Pemangku Pesantren
    Diberlakukannya New Normal, Menggugah Para Pemangku Pesantren
    02/06/2020 - 01:22
  • Liga 1 2020 Dilanjutkan, Haruna: Silakan, Madura United Tidak Ikut!
    Liga 1 2020 Dilanjutkan, Haruna: Silakan, Madura United Tidak Ikut!
    03/06/2020 - 03:05
  • Tinjau RS Lapangan di Surabaya, Doni Monardo Juga Serahkan 20 Plasma Darah
    Tinjau RS Lapangan di Surabaya, Doni Monardo Juga Serahkan 20 Plasma Darah
    03/06/2020 - 02:40
  • SIM yang Habis Masa Berlakunya pada 17 Maret Hingga 29 Mei Bebas Tilang
    SIM yang Habis Masa Berlakunya pada 17 Maret Hingga 29 Mei Bebas Tilang
    03/06/2020 - 02:39
  • PSMS Medan Manut Arahan Ketua Umum PSSI, Kecuali Soal Uang Subsidi
    PSMS Medan Manut Arahan Ketua Umum PSSI, Kecuali Soal Uang Subsidi
    03/06/2020 - 02:30
  • Anies, Ganjar, dan Emil Raup Keuntungan Politik di tengah Krisis Covid-19
    Anies, Ganjar, dan Emil Raup Keuntungan Politik di tengah Krisis Covid-19
    03/06/2020 - 02:20
  • Pimpin Tangkap Buronan Nurhadi, Novel Dianggap Seperti Gus Dur
    Pimpin Tangkap Buronan Nurhadi, Novel Dianggap Seperti Gus Dur
    03/06/2020 - 00:30
  • Mengharukan, Mike Tyson Sedang Menanti Kematian
    Mengharukan, Mike Tyson Sedang Menanti Kematian
    03/06/2020 - 00:36
  • Amerika Siap Hadapi China, Perang Dunia III di Depan Mata
    Amerika Siap Hadapi China, Perang Dunia III di Depan Mata
    03/06/2020 - 00:32
  • FAKTA: Ternyata Tentara Amerika Paling Doyan Makan Daging Babi
    FAKTA: Ternyata Tentara Amerika Paling Doyan Makan Daging Babi
    03/06/2020 - 00:02
  • Kim Kardashian dan Kanye West Ancam Gugat Eks Bodyguard Rp143,8 Miliar
    Kim Kardashian dan Kanye West Ancam Gugat Eks Bodyguard Rp143,8 Miliar
    03/06/2020 - 00:00