Kopi TIMES Stop Mudik 2020

Mudik atau Tidak Mudik

Jumat, 10 April 2020 - 14:00 | 25.88k
Mudik atau Tidak Mudik
Penulis adalah Prof Dr Rochmat Wahab, Rektor Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) Periode 2009-2017, anggota Mustasyar PW Nahdlatul Ulama (NU) DIY, Pengurus ICMI Pusat, Dewan Pakar Psyco Education Centre.
FOKUS

Stop Mudik 2020

Editor: Yatimul Ainun

TIMESINDONESIA, YOGYAKARTAMudik merupakan sunnatullah. Mudik juga merupakan budaya kita. Yang secara massal terjadi setiap tahun. Momentumnya bisa berbeda. Jika ummat Islam itu setiap liburan Idul Fitri, sedangkan untuk orang Kristen Protestan dan Katolik terjadi saat liburan Hari Natal.

Mudik dipandang penting untuk konsolidasi dan memperkuat keutuhan keluarga. Namun, untuk mudik tahun ini situasi dan kondisinya berbeda. Sebab, kita dihadapkan pada pelarangan dan pembolehan yang bisa membuat kita sedikit confuse.

Mudik menjadi tema penting setiap tahun. Kini persoalan mudik jauh lebih penting diangkat karena memiliki alasan yang lebih komprehensif. Setiap tahunnya himbauan tidak mudik dikaitkan dengan persoalan ekonomi dan keselamatan. Hanya menghabiskan uang dan resiko kecelakaan serta resiko kebakaran rumah (karena lupa mengamankan aliran listrik).

Alasan ini belum efektif untuk membendung, karena nilai sosial dan agama menjadi pertimbangan yang lebih kuat. Kini berbeda konteksnya, demi keselamatan dirinya dan keluarga dari penyebaran wabah Covid-19, ada yang mengharamkan dan membolehkan dengan pertimbangan khusus dan catatan untuk ekstra hati-hati. Juga adanya himbauan dengan kuat dan larangan dengan kuat dari kedua belah pihak Pemerintah Daerah (tempat tinggal sekarang dan asal).

Esensi mudik itu hakekatnya merupakan hajat untuk dapat menengok kembali tumpah darahnya. Sungkem dengan kedua orangtua. Bisa berziarah ke makam orangtua dan nenek moyang. Silaturahmi dengan keluarga besar baik yang ada di kampung maupun yang bersama-sama kumpul di rumah inti, rumah orangtua. Hajat mudik tidak hanya di Indonesia, tetapi juga terjadi di negara lain. Hanya berbeda momentumnya.

Di Amerika Serikat yang berbudaya Barat, juga tetap menghargai institusi keluarga. Pentingnya kunjungi orangtua juga terjadi pada suatu waktu yang disebut THANKGIVING DAY. Pada Thankgiving Day, semua orang pulang atau mudik menemui orangtua untuk sampaikan terima kasih yang selama hidupnya, kehadiran kedua orangtua sangat berarti.

Di mata Allah SWT berbuat baik memiliki kedudukan yang utama dalam kehidupan, karena setelah manusia itu diperintahksn untuk menyembah kepada Allah swt, manusia diperintahkan berbakti kepada kedua orangtua, sebagaimana Allah Ta’ala berfirman pada QS. An Nisa: 36, yang artinya:

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua”. Selain itu firman-Nya pada QS. Al Isra: 23, yang artinya “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya”.

Allah SWT memandang sangat penting manusia berbuat baik kepada kedua orangtua yang telah mengandung, melahirkan, mengasuh, dan mendidiknya.

Begitu pentingnya posisi orangtua di hadapan anak, Rasulullah SAW merespon ketika beliau ditanya oleh Abdullah bin Mas’ud ra, “Amal apa yang paling dicintai Allah ‘Azza Wa Jalla?”. Nabi bersabda: “Shalat pada waktunya”. Ibnu Mas’ud bertanya lagi: “Lalu apa lagi?”.Nabi menjawab: “Lalu birrul walidain”. Ibnu Mas’ud bertanya lagi: “Lalu apa lagi?”. Nabi menjawab: “Jihad fi sabilillah”. Demikian yang beliau katakan, andai aku bertanya lagi, nampaknya beliau akan menambahkan lagi (HR. Bukhari dan Muslim).

Selanjutnya Mu’awiyah bin Haidah Al Qusyairi ra bertanya kepada Nabi: “Wahai Rasulullah, siapa yang paling berhak aku perlakukan dengan baik? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: ayahmu, lalu yang lebih dekat setelahnya dan setelahnya” (HR. Bukhari). Rasulullah memperkuat betapa pentingnya berbuat baik kepada kedua orangtua dan keluarga dekat atau kaum kerabat.

Dengan mudik, tidak hanya ketemu dan “sungkem” dengan kedua orangtua, melainkan juga dengan keluarga besar, sehingga tali persaudaraan tetap terjaga. Memperkenalkan anak dan cucu dengan keluarga kerabat, sehingga keutuhan dan kesolidan keluarga besar semakin terjaga. Dengan mudik, kita bisa salurkan jakat dan shodaqah kepada kerabat. Kita saling memberi informasi dan memotivasi untuk maju baik belajar maupun kerja/karir.

Hajat mudik yang ideal itu bisa terwujud, sekiranya tidak ada kendala yang berarti. Semuanya bisa berjalan lancar. Namun dengan adanya himbauan kuat dan larangan untuk mudik, maka hajat mudik tidak bisa dengan mudah diwujudkan. Tanpa mengurangi penghargaan terhadap himbauan kuat dan larangan untuk mudik, ada beberapa cara yang bisa dipilih, yaitu: Pertama, tidak jadi mudik, tapi bisa melakukan pengiriman WA messages atau videoconfrence pada saatnya diperlukan untuk sungkem, silaturahim dan saling mengucapkan selamat.

Kedua, tidak jadi mudik, tetapi pengiriman zakat, infaq atau shadaqah kepada orangtua atau keluarga dekat lewat transfer. Ketiga, jadi mudik selama beberapa hari dengan isolasi diri tinggal di hotel atau penginapan dengan tetap menjaga physical distancing dan social distancing. Keempat, jadi mudik pada suatu hari bertemu dengan orangtua dan atau ziarah makam orangtua, yang sore atau malamnya kembali ke rumah jika jarak rumah sendiri dan rumah asalnya terjangkau.

Kelima, menunda mudik pada saat yang aman dan memungkinkan untuk bisa silaturahmi lebih leluasa dengan tetap bisa menggunakan jasa digital untuk komunikasi dengam orangtua, kerabat dan sahabat.

Pada hakekatnya mudik adalah hak azazi. Pemerintah, Organisasi Keagamaan atau Instansi lain tidak seharusnya memberikan larangan keras, apalagi memberikan sanksi hukum kepada warga, kecuali yang benar-benar terbukti merugikan banyak orang. Suatu sikap dan kebijakan yang terpuji jika mampu memberikan insentif bagi yang tidak mudik dan memberikan dukungan untuk memutus rantai penyebaran virus sesuai dengan rambu-rambu yang ada.

Dengan melakukan pengurangan secara signifikan atau peniadaan fasilitas atau transportasi publik, baik udara, laut atau darat, sebenarnya sudah mengurangi banyak arus mudik, kecuali yang menggunakan kendaraan pribadi.

Akhirnya kita percaya dan bisa maklumi bahwa selama warga negara itu normal dan sehat, cenderung bisa mandiri dalam membuat keputusan, kapan tidak jadi mudik dan kapan mudik demi keselamatan bagi dirinya dan orang lain. Jika mudik, konsekuensi apa yang akan dihadapi. Semoga Pemerintah dan Aparat serta Ormas keagamaan bisa menfasilitasi warga dan ummat atas pilihan yang dibuat dengan cara-cara yang persuasif.

Dengan adanya kesadaran semua untuk hidup bersih dan menjaga diri serta berhati-hati untuk kontak dengan orang lain, Insya Allah kita sudah ikut andil dalam memutus rantai penyebaran virus Corona atau Covid-19. Semoga pandemik Covid-19 segera berakhir dan segera memasuki kehidupan masyarakat yang sehat dan kehidupan kerja yang normal. Anda Mudik atau Tidak Mudik, mengapa?.

 

*) Penulis adalah Prof Dr Rochmat Wahab, Rektor Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) Periode 2009-2017, anggota Mustasyar PW Nahdlatul Ulama (NU) DIY, Pengurus ICMI Pusat, Dewan Pakar Psyco Education Centre.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

*) Kopi TIMES atau rubik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah minimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

*) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

*) Redaksi berhak tidak menanyangkan opini yang dikirim



Publisher : Rizal Dani
KOMENTAR

EKORAN

TERBARU

  • Adaptasi, Kunci Industri Jasa Pariwisata Memasuki Era New Normal
    Adaptasi, Kunci Industri Jasa Pariwisata Memasuki Era New Normal
    06/06/2020 - 02:35
  • James Hoesterey, An Anthropologist Who Fell in Love to Islam in Indonesia
    James Hoesterey, An Anthropologist Who Fell in Love to Islam in Indonesia
    06/06/2020 - 01:12
  • Kalahkan Lady Gaga Hingga Metallica, BTS Masuk 50 Seleb Terkaya di Dunia
    Kalahkan Lady Gaga Hingga Metallica, BTS Masuk 50 Seleb Terkaya di Dunia
    06/06/2020 - 00:23
  • Pasien Covid-19 Capai 55 Orang, Polres Bangkalan Semprotkan 18 Ribu Ton Disinfektan
    Pasien Covid-19 Capai 55 Orang, Polres Bangkalan Semprotkan 18 Ribu Ton Disinfektan
    05/06/2020 - 23:39
  • Didukung TIMES Indonesia, Aksi Sosial Jogjacatt, Peduli dan Berbagi Merambah Sleman
    Didukung TIMES Indonesia, Aksi Sosial Jogjacatt, Peduli dan Berbagi Merambah Sleman
    05/06/2020 - 23:30
  • S2 Biologi UIN Malang Prakarsai Webinar Nasional Pandangan Al-Quran di Era Normal
    S2 Biologi UIN Malang Prakarsai Webinar Nasional Pandangan Al-Quran di Era Normal
    05/06/2020 - 23:21
  • 5 Strategi Ini  Wajib Dipahami Pebisnis Kuliner Hadapi New Normal
    5 Strategi Ini Wajib Dipahami Pebisnis Kuliner Hadapi New Normal
    05/06/2020 - 23:09
  • Ini Syarat Pemkab Sleman Keluarkan Rekomendasi Tempat Ibadah Aman Covid- 19
    Ini Syarat Pemkab Sleman Keluarkan Rekomendasi Tempat Ibadah Aman Covid- 19
    05/06/2020 - 23:01
  • Lumbung Pangan Kampung Tangguh Tawangrejo Madiun Terima Donasi Logistik
    Lumbung Pangan Kampung Tangguh Tawangrejo Madiun Terima Donasi Logistik
    05/06/2020 - 22:53
  • Ketua Ansor Ponorogo Instruksikan Kader Gotong Royong Songsong New Normal
    Ketua Ansor Ponorogo Instruksikan Kader Gotong Royong Songsong New Normal
    05/06/2020 - 22:39

TIMES TV

Sehari, Kapolresta Malang Kota Resmikan Empat Kampung Tangguh

Sehari, Kapolresta Malang Kota Resmikan Empat Kampung Tangguh

20/05/2020 - 21:40

Kemenparekraf RI: Kampung Tangguh Siap Digaungkan di Nasional

Kemenparekraf RI: Kampung Tangguh Siap Digaungkan di Nasional
Gubernur Jatim Kunjungi Kampung Tangguh Narubuk Sukun Kota Malang

Gubernur Jatim Kunjungi Kampung Tangguh Narubuk Sukun Kota Malang
GM FKPPI Bantu Beras 2 Ton, Minyak dan Gula Untuk MBLC

GM FKPPI Bantu Beras 2 Ton, Minyak dan Gula Untuk MBLC
Alumni Sanmar-86 Malang Bantu 40 Paket Sembako Untuk MBLC

Alumni Sanmar-86 Malang Bantu 40 Paket Sembako Untuk MBLC

iGuides

  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20
  • Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    23/05/2019 - 15:05

KOPI TIMES

  • Adaptasi, Kunci Industri Jasa Pariwisata Memasuki Era New Normal
    Adaptasi, Kunci Industri Jasa Pariwisata Memasuki Era New Normal
    06/06/2020 - 02:35
  • Kecemasan Sosial Selama Pandemi Covid-19
    Kecemasan Sosial Selama Pandemi Covid-19
    05/06/2020 - 15:03
  • Masyarakat Tangguh di Tengah Pandemi
    Masyarakat Tangguh di Tengah Pandemi
    05/06/2020 - 14:00
  • Peran Media Massa Dalam Mewujudkan Era
    Peran Media Massa Dalam Mewujudkan Era "New Normal"
    05/06/2020 - 13:12
  • Jadikan Ibadah Wajib Layaknya Tamu, Bukan Keluarga
    Jadikan Ibadah Wajib Layaknya Tamu, Bukan Keluarga
    05/06/2020 - 12:09
  • Agama dan Berpikir Sehat
    Agama dan Berpikir Sehat
    05/06/2020 - 11:00
  • Pengetahuan Menjadi Kunci Terwujudnya Disiplin New Normal
    Pengetahuan Menjadi Kunci Terwujudnya Disiplin New Normal
    05/06/2020 - 10:10
  • Gagalnya Manajemen Komunikasi Krisis Pengaruhi Kepercayaan Publik
    Gagalnya Manajemen Komunikasi Krisis Pengaruhi Kepercayaan Publik
    05/06/2020 - 09:36
  • Batalyon A Brimob Polda DIY Berbagi Makan Siang Dengan Panti Asuhan
    Batalyon A Brimob Polda DIY Berbagi Makan Siang Dengan Panti Asuhan
    06/06/2020 - 02:25
  • Tagihan Listrik Melonjak di Juni, PLN Jelaskan Skema Hitungan
    Tagihan Listrik Melonjak di Juni, PLN Jelaskan Skema Hitungan
    06/06/2020 - 02:10
  • Jelang New Normal, Pelaku Usaha di Malioboro Perketat Protokol Kesehatan
    Jelang New Normal, Pelaku Usaha di Malioboro Perketat Protokol Kesehatan
    06/06/2020 - 01:52
  • Rekonstruksi Pembunuhan PSK Online di Sleman, Tersangka Mengaku Sakit Hati
    Rekonstruksi Pembunuhan PSK Online di Sleman, Tersangka Mengaku Sakit Hati
    06/06/2020 - 01:40
  • Sukses Jadi Pengusaha, Rizki Nasution Malah Asyik Jadi YouTuber
    Sukses Jadi Pengusaha, Rizki Nasution Malah Asyik Jadi YouTuber
    06/06/2020 - 01:40
  • RI Dapat Pujian dari Bank Dunia Soal Anggaran Penanganan COVID-19
    RI Dapat Pujian dari Bank Dunia Soal Anggaran Penanganan COVID-19
    06/06/2020 - 00:12
  • Dukung Lazio, Model Ini Nekat Foto Tanpa Busana
    Dukung Lazio, Model Ini Nekat Foto Tanpa Busana
    06/06/2020 - 00:02
  • Luhut Sindir Banyak Pengamat Kritik Pemerintah, Tapi Tak Pakai Data
    Luhut Sindir Banyak Pengamat Kritik Pemerintah, Tapi Tak Pakai Data
    06/06/2020 - 01:12
  • Hari Lahir Soekarno Disambut Strawberry Moon hingga Asteroid Raksasa
    Hari Lahir Soekarno Disambut Strawberry Moon hingga Asteroid Raksasa
    06/06/2020 - 00:01
  • 5 Liga Eropa yang Bergulir di Akhir Pekan Ini
    5 Liga Eropa yang Bergulir di Akhir Pekan Ini
    06/06/2020 - 01:00