Kopi TIMES

Menyongsong Jaman Baru Pasca Corona 2019

Rabu, 08 April 2020 - 13:36 | 50.94k
Menyongsong Jaman Baru Pasca Corona 2019
Sigit Pramono (Grafis: TIMES Indonesia)
Editor: Yatimul Ainun

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Paul Romer pemenang Nobel ilmu ekonomi tahun 2018, telah mengingatkan pemerintah dan  bangsa AS,  bahwa jika mereka tidak mengubah strateginya dalam menangani krisis karena wabah virus Corona, mereka mungkin akan selamat,  tetapi perekonomian mereka akan mati.  

Apakah peringatan yang disampaikan oleh Romer berlaku untuk Indonesia? Menurut saya sangat relevan  untuk Indonesia.

Bagaimanapun Romer  ekonom pemenang Nobel. Pendapatnya sangat perlu diperhatikan. 

Secara logika menurut saya dia benar. Kalau kita mengatasi pandemi ini dengan strategi apapun apakah itu dinamakan lokdon, PSBB ( Pembatasan Sosial Berskala Besar) , atau Imbauan Jaga Jarak dan Tinggal di Rumah,  yang menyebabkan sebagian besar orang selama jangka waktu lama tidak menghasilkan barang dan jasa apapun, mungkin kita akan selamat. Tetapi ekonomi kita akan mati. 

Romer menyarankan agar  kita harus memilih strategi testing masal dan reguler, dengan tetap menciptakan kondisi agar sebagian besar orang, khususnya yang sehat, tetap bisa bekerja menghasilkan barang dan jasa.

Pemerintah Indonesia  sudah memilih untuk tidak melakukan lokdon, melainkan test massal seperti Korsel. Jadi sebenarnya  keputusan Pemerintah dalam memilih strategi penanganan pandemi, tanpa dimaksudkan untuk menuruti saran Romer, sudah sesuai dengan saran Romer. Tinggal dieksekusi dengan sebaik-baiknya.

Dengan melakukan test secara massal dan reguler, dapat diketahui orang yang sudah tertular infeksi dan yang belum tertular. Orang yang diketahui sakit segera dirawat di rumah sakit, orang yang sehat bekerja kembali menghasilkan barang dan jasa. Dengan demikian perekonomian bergerak. Bukan berhenti. 

Tantangan jangka pendek ini adalah bagaimana menjamin agar angkatan kerja yang sehat dapat bekerja dengan aman di tengah berjangkitnya wabah atau pasca wabah. 

Ini sesuatu yang baru bagi semua orang di dunia ini. Ini sebuah jaman yang baru. 

Jadi semua baik  pihak pemerintah, pengusaha, dan organisasi pekerja, harus bersama-sama membuat standar keamanan dan keselamatan kerja yang baru. Menyusun standar lingkungan dan tempat kerja yang baru. Semuanya harus disusun ulang dan mengikuti standar baru. Protokol pencegahan penularan penyakit harus disusun secara  ketat dan dalam penerapannya harus  diikuti secara sangat disiplin oleh semua karyawan. 

Pemerintah sudah mengumumkan paket kebijakan ekonomi menanggulangi krisis ekonomi akibat pandemi Covid-19

Pemerintah menyiapkan  dana Rp 405,1 trilyun untuk penanganan krisis akibat pandemi. Dari dana sebesar itu Rp 75 trilyun untuk bidang kesehatan termasuk pengadaan alat kesehatan. Rp 110 trilyun untuk perlindungan sosial, dan  Rp 220,1 trilyun untuk penyelamatan ekonomi. Dari dana yang disiapkan untuk menyelamatkan perekonomian itu, Rp 150  trilyun untuk program pemulihan ekonomi nasional, dan Rp 70,1 trilyun untuk insentif perpajakan dan stimulus kredit usaha rakyat. 

Perlu diperhatikan bahwa keberhasilan penyelamatan perekonomian sangat tergantung keberhasilan dari penanganan pandemi Covid 19 itu sendiri. 

Kebijakan penanganan pandemi sekarang ini difokuskan kepada upaya agar masyarakat  jaga jarak (social distancing/ physical distancing) , PSBB  dan tinggal di rumah. 

Di sinilah letak permasalahannya. Karena ini artinya sebagian besar angkatan kerja, termasuk yang sehat.  akan tinggal di rumah.  Belum lagi jika ditambah yang terkena PHK. Jadi bisa disimpulkan sebagian besar angkatan kerja mereka tidak bekerja, mereka tidak menghasilkan barang dan jasa. 

Di lain pihak strategi penyelamatan perekonomian adalah dengan meningkatkan daya beli, menambah dana ke masyarakat agar terjadi peningkatan pengeluaran. Kebijakan ini bisa kontradiktif, karena jika sebagian besar orang tinggal di rumah, siapa yang akan memproduksi barang dan jasa? Kalau orang tidak bekerja bagaimana bisa menghasilkan pendapatan?

Jadi keberhasilan penyelamatan perekonomian dapat dijamin jika orang bisa kembali bekerja menghasilkan barang dan jasa, memperoleh pendapatan. Tidak ada manfaatnya Pemerintah mengguyurkan uang ratusan trilyun rupiah ke sistem perekonomian jika sebagian besar orang tetap tinggal di rumah.  

Indonesia harus berani paling depan dalam mengubah strategi penanganan pandemi Covid 19 ini. 

Strategi yang pertama, kita harus  lebih intensif menjaring dan mengidentifikasi orang yang terinfeksi Covid 19 dengan cara pengetesan cepat secara massal dan reguler. Manfaatkan sebagian dana untuk pengadaan alat tes PCR ( Polymerase Chain Reaction),  pengadaan masker, APD, ventilator. Arahkan lebih banyak perusahaan industri farmasi menghasilkan PCR,  pemilik pabrik  memodifikasi diri menjadi penghasil ventilator. Arahkan pengusaha UMKM menghasilkan masker dan APD yang teknologi nya sederhana. Jangan semuanya diserahkan kepada pengusaha besar.  

Yang kedua, kita harus mendorong orang yang sehat tidak tinggal di rumah melainkan kembali bekerja di tempat kerjanya namun dengan perlindungan fisik yang maksimal. 

Sekali lagi ini jaman baru. 

Kita harus biasakan orang bekerja di kantor, di pabrik, di toko  atau ibu-ibu belanja di toko, mal atau pasar tradisional memakai masker atau APD yang lain. Menggunakan masker dalam kehidupan sehari-hari akan menjadi bagian dari orang berbusana ( fashion) seperti jilbab, selendang kecil dan lain-lain.

Kita harus mulai biasakan mengatur orang naik pesawat, naik kendaraan umum, menonton bioskop, menonton konser Jazz Gunung, makan dan minum di restoran dan cafe , dengan duduk berjauhan. Dan tetap mengenakan masker.  

Perancang Anne Avantie dan pembatik Dudung Pekalongan sebaiknya memanfaatkan peluang ini, dan mulai merancang dan memproduksi masker berdesain batik untuk pasar domestik dan internasional. Karena sebentar lagi rumah mode Christian Dior akan menyusulkan masker batik  dalam desain adi busananya. 

Sekali lagi ini sebuah jaman baru. Kita harus bersama-sama mengubah dunia ini agar manusia tidak punah. 

PBB harus berani membuat deklarasi pengurangan senjata global. Sudah saatnya bangsa- bangsa di dunia "melebur" persenjataan nya menjadi alat kesehatan yang lebih berguna untuk umat manusia.  

Apalagi virus corona ini juga seperti manusia, dia akan bertahan,  bermutasi dan muncul kembali lebih kuat. Sejarah telah membuktikan.  Bukan bermaksud menakut-nakuti, adalah sebuah keniscayaan jika pandemi karena virus Corona ini akan berulang di masa depan.

Sekarang ini terbukti tumpukan senjata penumpas manusia tidak ada gunanya melawan virus. 

Negara adidaya seperti Amerika saja baru sadar bahwa rakyatnya ternyata lebih membutuhkan ventilator dan bukan arsenal nuklir atau tank-tank. Mereka kini harus berperang melawan musuh dan ternyata tidak bisa dihadapi dengan tank, pesawat nir awak ( drone ) dan senjata nuklir. Musuh amat sangat kecil dan hanya perlu dilawan dengan masker, APD dan ventilator. Ironisnya negara adidaya itu tidak cukup persediaan alat-alat kesehatan yang sederhana itu.

Ini sebuah jaman baru. Sudah saatnya Presiden lebih percaya ilmu pengetahuan dan ahli kesehatan masyarakat, para epidemiolog dari pada kepada ilmu klenik, "pseudoscience" dan terkun. Jika suatu urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, tunggulah kehacuran itu. ( Hadist Rasulullah- HR Buchari).
 
Ini jaman baru. Pesantren, para kiai dan santri harus berani memulai tradisi baru santri  tidak salaman dan tidak mencium tangan kiai. Tidak ada lagi tradisi lama "ngalap berkah" memakan atau meminum sisa pak Kiai. 

MUI harus siap mengeluarkan fatwa bahwa orang yang shalat berjamaah yang utama bukan jika bahu dan kaki bersentuhan. Yang utama justru jika  jamaah sholat di masjid   menjaga jarak dan tidak salaman setelah sholat selesai. 
Ini sebuah jaman baru. 

Pemerintah Arab Saudi sebentar lagi mungkin akan membangun lantai khusus yang dilengkapi ban berjalan mengelilingi Ka'bah agar jamaah bisa tawaf tanpa saling  bersentuhan, apalagi berdesakan. Tempat melempar jumrah tampaknya juga akan dilengkapi dengan fasilitas ban berjalan, agar orang tidak bersentuhan.  Yang sudah pasti menyentuh dan mencium Hajar Aswad kemungkinan besar akan  dilarang.  

Ini jaman baru. Paus barangkali akan mengatur jamaah yang mengikuti misa di Basilika Santo Petrus harus menjaga jarak satu sama lain. Selamanya. Bukan hanya ketika misa Palma seperti  yang baru berlangsung.
Umat Hindu juga barangkali akan dibatasi jika akan mandi di sungai Gangga.  

Ini jaman baru bung. Siapkah Anda menyongsong jaman baru? Tetap waspada terhadap Corona. Anda yang sehat harus berani bekerja dan beraktivitas di luar rumah dengan melindungi diri secara maksimal. Tetap jaga jarak.
Selamatkan diri kita, selamatkan ekonomi kita. (*)

***

*) Penulis Adalah Sigit Pramono, Ketua Perbanas 2006-2016

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

*) Kopi TIMES atau rubik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

*) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

*) Redaksi berhak tidak menanyangkan opini yang dikirim.



Publisher : Sofyan Saqi Futaki
KOMENTAR

EKORAN

TERBARU

  • Tatanan Normal Baru, Sebuah Peluang Baru Pendidikan Tinggi Swasta
    Tatanan Normal Baru, Sebuah Peluang Baru Pendidikan Tinggi Swasta
    05/06/2020 - 01:17
  • Dandim 0801 Pacitan Ajak Masyarakat Berpedoman pada Pancasila dalam Berkehidupan
    Dandim 0801 Pacitan Ajak Masyarakat Berpedoman pada Pancasila dalam Berkehidupan
    04/06/2020 - 23:13
  • Gandeng FUI Cilacap dan Elemen Masyarakat, Dapur Lapangan Forkopimda Hasilkan 1.350 Bungkus Nasi
    Gandeng FUI Cilacap dan Elemen Masyarakat, Dapur Lapangan Forkopimda Hasilkan 1.350 Bungkus Nasi
    04/06/2020 - 22:44
  • Partai Gelora Resmi Terima Tiga SK Kemenkumham
    Partai Gelora Resmi Terima Tiga SK Kemenkumham
    04/06/2020 - 22:36
  • Dengan e-PMR, Warga Majalengka Bisa Urus SIM dan SKCK Lewat HP
    Dengan e-PMR, Warga Majalengka Bisa Urus SIM dan SKCK Lewat HP
    04/06/2020 - 22:22
  • Kisah Sujoko, Langsung Ditahan Begitu Kepergok Polhut Banyuwangi Selatan Miliki Kayu Jati Ilegal
    Kisah Sujoko, Langsung Ditahan Begitu Kepergok Polhut Banyuwangi Selatan Miliki Kayu Jati Ilegal
    04/06/2020 - 22:17
  • PKB dan Ansor Situbondo Bagikan Ratusan Sembako Terhadap Warga Terdampak Covid-19
    PKB dan Ansor Situbondo Bagikan Ratusan Sembako Terhadap Warga Terdampak Covid-19
    04/06/2020 - 22:12
  • Cilacap Menuju New Normal, 3 Pasien Sembuh dan 16 PDP Negatif Covid-19
    Cilacap Menuju New Normal, 3 Pasien Sembuh dan 16 PDP Negatif Covid-19
    04/06/2020 - 22:08
  • Penipuan, Polres Palu Tangkap Pelaku yang Mengatasnamakan Petinggi Parpol
    Penipuan, Polres Palu Tangkap Pelaku yang Mengatasnamakan Petinggi Parpol
    04/06/2020 - 22:05
  • Peduli Nasib Santri, Danrem 083/Bdj Sowan ke Ponpes An-Nur Malang
    Peduli Nasib Santri, Danrem 083/Bdj Sowan ke Ponpes An-Nur Malang
    04/06/2020 - 22:01

TIMES TV

Sehari, Kapolresta Malang Kota Resmikan Empat Kampung Tangguh

Sehari, Kapolresta Malang Kota Resmikan Empat Kampung Tangguh

20/05/2020 - 21:40

Kemenparekraf RI: Kampung Tangguh Siap Digaungkan di Nasional

Kemenparekraf RI: Kampung Tangguh Siap Digaungkan di Nasional
Gubernur Jatim Kunjungi Kampung Tangguh Narubuk Sukun Kota Malang

Gubernur Jatim Kunjungi Kampung Tangguh Narubuk Sukun Kota Malang
GM FKPPI Bantu Beras 2 Ton, Minyak dan Gula Untuk MBLC

GM FKPPI Bantu Beras 2 Ton, Minyak dan Gula Untuk MBLC
Alumni Sanmar-86 Malang Bantu 40 Paket Sembako Untuk MBLC

Alumni Sanmar-86 Malang Bantu 40 Paket Sembako Untuk MBLC

iGuides

  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20
  • Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    23/05/2019 - 15:05

KOPI TIMES

  • Tatanan Normal Baru, Sebuah Peluang Baru Pendidikan Tinggi Swasta
    Tatanan Normal Baru, Sebuah Peluang Baru Pendidikan Tinggi Swasta
    05/06/2020 - 01:17
  • Racism is American’s Original Sin
    Racism is American’s Original Sin
    04/06/2020 - 21:18
  • Rasisme Itu Dosa Asal Amerika
    Rasisme Itu Dosa Asal Amerika
    04/06/2020 - 14:44
  • Sila Ketiga Pancasila Kunci Keberhasilan New Normal
    Sila Ketiga Pancasila Kunci Keberhasilan New Normal
    04/06/2020 - 10:58
  • Rezim di Ujung 'Pedang'
    Rezim di Ujung 'Pedang'
    04/06/2020 - 09:55
  • Inlander dan Kaum Muda
    Inlander dan Kaum Muda
    04/06/2020 - 09:03
  • Merancang Tata Letak Fasilitas Pabrik Saat New Normal
    Merancang Tata Letak Fasilitas Pabrik Saat New Normal
    04/06/2020 - 07:29
  • Agama Bagi Orang Biasa
    Agama Bagi Orang Biasa
    04/06/2020 - 03:17
  • Dukung Rencana PSSI Lanjutkan Kompetisi, APSSI Minta Persiapan Dua Bulan
    Dukung Rencana PSSI Lanjutkan Kompetisi, APSSI Minta Persiapan Dua Bulan
    05/06/2020 - 01:00
  • Hadapi New Normal, Konsumsi Jahe Susu untuk Jaga Kondisi Tubuh
    Hadapi New Normal, Konsumsi Jahe Susu untuk Jaga Kondisi Tubuh
    05/06/2020 - 00:50
  • Meluncur di Indonesia, Harga Ezviz C6N Dipangkas Murah
    Meluncur di Indonesia, Harga Ezviz C6N Dipangkas Murah
    05/06/2020 - 00:46
  • Banjir Rob Rendam Sebagian Jakarta Utara
    Banjir Rob Rendam Sebagian Jakarta Utara
    05/06/2020 - 00:07
  • Dua Gardu Induk Alami Gangguan, Batam dan Pulau Bintan Blackout
    Dua Gardu Induk Alami Gangguan, Batam dan Pulau Bintan Blackout
    05/06/2020 - 00:00
  • Video Klip Kekeyi Menghilang dari Youtube
    Video Klip Kekeyi Menghilang dari Youtube
    05/06/2020 - 00:30
  • Banjir Rob Landa Wilayah Ancol, Warga Terpaksa Mengungsi
    Banjir Rob Landa Wilayah Ancol, Warga Terpaksa Mengungsi
    05/06/2020 - 00:33
  • Meski Tingkatkan Gairah Seks, Jangan Pakai 4 Benda Ini untuk Miss V
    Meski Tingkatkan Gairah Seks, Jangan Pakai 4 Benda Ini untuk Miss V
    05/06/2020 - 00:02
  • Gajah Hamil Mati Mengenaskan Usai Makan Nanas Isi Petasan
    Gajah Hamil Mati Mengenaskan Usai Makan Nanas Isi Petasan
    05/06/2020 - 00:18
  • Bakal Tarung Lagi, Otot Mike Tyson Dicela Mantan Jawara MMA
    Bakal Tarung Lagi, Otot Mike Tyson Dicela Mantan Jawara MMA
    05/06/2020 - 00:15