Kopi TIMES

Petaka Pandemik Covid-19 dan Stoisisme Terlibat

Jumat, 27 Maret 2020 - 06:56 | 16.67k
Petaka Pandemik Covid-19 dan Stoisisme Terlibat
Frederikus Magung, Mahasiswa Ilmu Filsafat Sekolah Tinggi Filasafat Katolik Ledalero Maumere NTT.
Editor: Yatimul Ainun

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Beberapa bulan belakangan dunia sedang diancam oleh wabah virus baru yani Corona (Covid-19) serentak mematikan massa tanpa mengenal tapal batas teritorial. Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan virus ini sebagai pandemik atau wabah penyakit global.

Wacana lockdown pun semakin menguat diskursus public tatkala kasus pandemic covid-19 kian massif dalam skala internasional, pun nasional. Bagaimana tidak, penyerangan covid-19 dapat melenyapkan ribuan nyawa manusia.

Tragedi ini menciptakaan ‘new history in the role of the world’ pada abad 21. Kebebasan manusia pun direduksi, dialienasi oleh situasi yang mencengangkan peradaban dunia dan yang menuntut manusia dunia dikarantina, di-lockdown serta melakukan social distancing.

Dalam catatan sejarah dunia, hampir setiap 100 tahun sekali berbagai wabah, endemic bahkan pandemic melanda dunia. Setidaknya, mulai sekitar tahun 1720 terjadi virus Maeseilee, yang menewaskan 200.000 orang.

Tahun berikutnya pada 1820, terjadi wabah Kolera. Angka kematian sangat tinggi. Sementara pada tahun 1920 juga terjadi di Spanyol, terjangkit sekitar 500 juta orang.

Seratus tahun berikutnya, dunia diguncang dengan virus korona yang pertama kali terjadi di daerah Wuhan, China.

Sekedar menelisik sejarahnya, covid-19 pandemik pertama kali diidentifikasi sebagai penyebab flu biasa pada tahun 1960. Hingga pada tahun 2012, virus ini belum dianggap fatal.

Tetapi pacca adanya Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS-Cov) di Cina, para pakar mulai berfokus pada penyebab dan menemukan hasil apabila wabah ini diakibatkan oleh bentuk baru.

Pada tahun 2012, terjadi pula wabah yang mirip yakni Middle East Respiratory Syndrom (MERS-Cov) di Timur Tengah. Dari kedua virus itulah diketahui bahwa korona bukan virus yang stabil serta mampu beradaptasi menjadi lebih ganas, bahkan virus yang sangat mematikan.

Prof. Soewarno, Wakil Dekan III Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) Universitas Airlangga berpendapat bahwa virus korona jenis baru yang sekarang berkembang, bukan merupakan sebuah hal baru melainkan hasil dari mutasi. Virus ini serupa dengan corona yang menjadi penyebab SARS-Cov dan MERS-Cov (Tribun, 06 Maret 2020).

Selanjutnya sejumlah pakar berpendapat bahwa wabah ini disebabkan karena virus corona jenis baru.

Jika kita membaca berbagai literatur, baik dari pemerintah yang berwenang, para pakar medis, tim kesehatan dan genetika, virus ini sangat meresahkan. Media penularannya sangat unik, bisa melalui sentuhan tangan manusia, melalui hewan serta berbagai media lainnya. Satu orang yang terjangkit, maka akan meresahkan yang lain.

Berbagai dampak destruktif pun harus ditanggung. Terputusnya rantai relasi social dan politik, menghentikan aktivitas ekstratif, sekolah, perkuliahan, perkantoran serta wisata. Mengancam kelesuhan perekonomian dan industri, tingginya penggunaan media social sehingga tidak bisa terkontrol, ketiadan pendapatan kaum buruh dan pedagang kaki lima, larangan terlibat dalam kerumunan baik dalam ibadat liturgis, umrah, rekreasi ataupun kunjungan biasa dan serta berbagai dampak negative lainnya.

Katakan saja, target pertumbuhan ekomoni Indonesia sulit tercapai dan akan menjadi skandal bagi recovery persoalan neraca dagang Indonesia.

Selain itu, dampak pengaruh covid-19 dalam kehidupan social mesyarakat, di antaranya timbul rasa curiga dan hilangnya kepercayaan kepada yang lain, tidak adanya pelayanan berjabatan tangan, merasa enggan untuk berinteraksi dengan yang lain, dan mesti mejaga jarak satu meter dengan orang, keluarga sekalipun.

Eksistensi covid-19 yang mematikan ini menyita perhatian dunia. Perhatian pemerintah dan seruan profetis gereja pun sangat tinggi. Cara penangannya amat serius dan menuntut kepala negara turun tangan dalam melokalisir wabah virus mematikan ini.

Penyebaran wabah virus telah merenggut ribuan nyawa manusia dan membuat dunia panik, takut, cemas. Orang tidak lagi menguasai serta mengendalikan diri dengan menciptakan situasi yang kondusif. Orang cendrung responsive dengan penyebaran wabah virus sampai melupakan orang di sekitar kita. Bahkan berita-berita (hoax) oleh berbagai media pun akan dibenarkan karena setiap pribadi dihalusinasi oleh keadaan.

Maka pada aras ini, perlu adanya renponsivitas konstuktif dan solutif terkait pengendalian dan penguasaan diri yang bersinar pada bahasan salah satu aliran filsafat terapan, yakni Stoisisme atau Filsafaf Stoa.

Stoisisme adalah salah satu mazhab filsafat Yunani yang didirikan tahun 108 di Athena oleh Zeno. Dalam aliran Stoisisme terdapat beberapa pokok pikiran, salah satunya idealisme Stoisisme yaitu manusia bijaksana yang hidup selaras dengan alam, mengendalikan afeksi, menanggung penderitaan secara tenang dan sebagai tujuan kehidupannya ialah rasa puas dengan kebajikan sebagai satu-satunya sumber kehidupan.

Epicetus, yang mazhab Stoisismenya berkembang pada abad kedua masehi menyatakan ide penguasaan diri. Dia mengatakan bahwa,”ada hal-hal yang berada dalam kendali kita dan ada hal-hal yang tidak berada dalam kendali kita”. Maka demikian, sesuatu yang tidak berada dalam kendali kita, tidak layak mengerahkan energi untuk dikendalikan, pun sebaliknya.

Artinya segala sesuatu yang terjadi dalam dunia, dalam keseluruhan kosmos, manusia perlu menciptakan penguasaan diri sebagai tanggapan lansung atas kejadian itu. Kendati demikian, manusia harus berjuang bangkit menguasai diri dan menata masa depan agar tidak terbuai oleh wabah terancam.

Penyebaran covid-19 adalah suatu penderitaan atapun kesusahan bagi manusia. Tetapi, yang membuat manusia susah juga adalah pikiran tentang penyebaran virus itu. Kesal tentang sesuatu bukanlah hasil dari sesuatu yang tampaknya menyesalkan itu tapi penilaian tentang sesuatu itulah yang membuat orang tertekan.

Maka, solusi yang ditawarkan oleh Filsafat Stoa adalah pergeseran dalam sikap terhadap hal-hal yang akan terjadi. Dengan pengetahuan penuh serta penguasan diri secara total akan menyadari kita untuk berjuang melawan situasi, yang mematikan sekalipun bisa dilengserkan.

Akhiruklaham, dalam menghadapi penyebaran covid-19 ini, kita mesti melepaskan konsepsi bagaimana segala sesuatu mesti berjalan dan menerima segala sesuatu apa adanya dengan tetap waspada termasuk yang paling menjengkelkan, meresahkan serta mencemaskan manusia.

Sebagaimana Zeno, kita mesti menanggung penderitaan secara tenang dan sebagai tujuan kehidupannya ialah rasa puas dengan kebajikan sebagai satu-satunya sumber kehidupan.

***

*) Penulis adalah Frederikus Magung, Mahasiswa Ilmu Filsafat Sekolah Tinggi Filasafat Katolik Ledalero Maumere NTT.

*) Tulisan opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim.


Opini cirus Corona Covid-19
Publisher : Ahmad Rizki Mubarok
KOMENTAR

EKORAN

Kawal Informasi Seputar COVID-19 Secara Tepat dan Akurat

Ini merupakan sumber informasi inisiatif sukarela warganet Indonesia pro-data, terdiri dari praktisi kesehatan, akademisi, profesional & pemerintah.

Jumlah Kasus di Indonesia Saat Ini

2,273

+181 Positif

164

+14 Sembuh

198

+7 Meninggal
Statistik Kasus COVID-19 di Indonesia
Last update: Minggu, 05 April 2020 - 16:00 Sumber: kawalcorona.com
Honda HRV

TIMES TV

Ketua DPRD Kota Malang Sumbang dan Apresiasi MBLC

Ketua DPRD Kota Malang Sumbang dan Apresiasi MBLC

23/03/2020 - 20:12

Pembuatan Sarcovid, Karya Anak Bangsa Untuk Negeri Pertiwi

Pembuatan Sarcovid, Karya Anak Bangsa Untuk Negeri Pertiwi
Wisma Atlet di Kemayoran Sudah Bisa Dioperasian sebagai RS Darurat Penanganan Covid-19

Wisma Atlet di Kemayoran Sudah Bisa Dioperasian sebagai RS Darurat Penanganan Covid-19
Satu Jam Mengenal Pemikiran Didik Gatot Subroto

Satu Jam Mengenal Pemikiran Didik Gatot Subroto
Jokowi Bagi Tips Cegah Virus Corona

Jokowi Bagi Tips Cegah Virus Corona

iGuides

  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20
  • Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    23/05/2019 - 15:05

KOPI TIMES

  • Meninjau Kebijakan Pembebasan Narapidana dengan Alasan Corona
    Meninjau Kebijakan Pembebasan Narapidana dengan Alasan Corona
    05/04/2020 - 14:31
  • Covid-19 Merajalela, di Mana Peran Negara?
    Covid-19 Merajalela, di Mana Peran Negara?
    05/04/2020 - 13:19
  • Covid-19 dan Keutuhan Keluarga
    Covid-19 dan Keutuhan Keluarga
    05/04/2020 - 12:07
  • Antisipasi Himpitan dengan Jimpitan
    Antisipasi Himpitan dengan Jimpitan
    05/04/2020 - 11:13
  • Pembelajaran Daring: Sinergi Guru dan Orang Tua
    Pembelajaran Daring: Sinergi Guru dan Orang Tua
    05/04/2020 - 10:59
  • Covid-19, antara Ibu Kota Baru atau Kesehatan Masyarakat
    Covid-19, antara Ibu Kota Baru atau Kesehatan Masyarakat
    05/04/2020 - 10:40
  • Face Shield Mask
    Face Shield Mask
    05/04/2020 - 09:05
  • Ormas Pemuda Pancasila dalam Menjaga Keutuhan NKRI
    Ormas Pemuda Pancasila dalam Menjaga Keutuhan NKRI
    04/04/2020 - 22:03
  • Jangan Asal Beli, Ini 3 Cara Bedakan Masker Bedah Asli atau Palsu
    Jangan Asal Beli, Ini 3 Cara Bedakan Masker Bedah Asli atau Palsu
    05/04/2020 - 19:05
  • Meski Jarang, 7 Gejala Infeksi Corona Ini Perlu Diwaspadai
    Meski Jarang, 7 Gejala Infeksi Corona Ini Perlu Diwaspadai
    05/04/2020 - 19:05
  • Pertama Kali, Yurianto Jubir Covid-19 Tampil Pakai Masker Saat Jumpa Pers
    Pertama Kali, Yurianto Jubir Covid-19 Tampil Pakai Masker Saat Jumpa Pers
    05/04/2020 - 19:04
  • Senin Besok Pasar Tanah Abang Kembali Buka, di Tengah Wabah Corona
    Senin Besok Pasar Tanah Abang Kembali Buka, di Tengah Wabah Corona
    05/04/2020 - 19:01
  • Kocak! Ngaku Tak Takut Istri, Pria Ini Malah Berujung Buat Tutorial Hijab
    Kocak! Ngaku Tak Takut Istri, Pria Ini Malah Berujung Buat Tutorial Hijab
    05/04/2020 - 19:00
  • Rapat COVID-19 TNI AD Tegang, Dua Jenderal Bintang 2 Disuruh Keluar
    Rapat COVID-19 TNI AD Tegang, Dua Jenderal Bintang 2 Disuruh Keluar
    05/04/2020 - 05:32
  • Amerika Kian Parah, Jumlah Pasien Meninggal COVID-19 Lampaui Prancis
    Amerika Kian Parah, Jumlah Pasien Meninggal COVID-19 Lampaui Prancis
    05/04/2020 - 11:00
  • Buya Yahya Serukan Ganti Lirik Lagu Aisyah Istri Rasulullah, Kenapa?
    Buya Yahya Serukan Ganti Lirik Lagu Aisyah Istri Rasulullah, Kenapa?
    05/04/2020 - 07:35
  • Data Mengejutkan, Penderita COVID-19 di China Cuma Tersisa 2.081 Orang
    Data Mengejutkan, Penderita COVID-19 di China Cuma Tersisa 2.081 Orang
    05/04/2020 - 11:30
  • Video Detik-detik Dua Jenderal Bintang 2 TNI AD Disuruh Keluar
    Video Detik-detik Dua Jenderal Bintang 2 TNI AD Disuruh Keluar
    05/04/2020 - 06:02