Kopi TIMES

Mengabadikan Pengabdian

Selasa, 19 November 2019 - 09:09 | 14.51k
Mengabadikan Pengabdian
Penulis adalah Prof Dr Rochmat Wahab, Rektor Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) Periode 2009-2017, anggota Mustasyar PW Nahdlatul Ulama (NU) DIY, Pengurus ICMI Pusat.

TIMESINDONESIA, YOGYAKARTA“Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku (saja)” (QS. Adz-Dzaariyaat: 56).

“Talent is cheap; dedication is expensive. It will cost you your life.” - Irving Stone

“The power of a movement lies in the fact that it can indeed change the habits of people. This change is not the result of force but of dedication, of moral persuasion.” -  Cecil B. DeMille.

Mengabdi pada awalnya bersifat transendental. Sesuatu yang muncul sebagai konsekuensi adanya makhluk manusia  di hadapan  Al Khaliq, Allah Ta’ala. Karena itu mengabdi kepada Sang Pencipta merupakan sesuatu kewajiban yang harus dilaksanakan oleh setiap insan, tanpa ada perkecualian atau pilihan.

Pengabdian kepada-Nya tidaklah bersifat tentatif, melainkan bersifat permanen hingga akhir kehidupan. Dengan demikian mengabadikan pengabdian menjadi suatu kepastian.

Untuk memaknai pengabdian, tidaklah cukup dibatasi dengan pemahaman dan implementasi sempit, melainkan seharusnya dipahami secara luas, sehingga pengabdian memenuhi kepentingan yang sebenarnya.

Untuk mewujudkan implementasi pengabdian tidaklah mudah, karena tidak sedikit insan yang abaikan kewajibannya untuk mengabdi secara benar kepada-Nya, apalagi kepada yang lain, orangtua, masyarakat, bangsa dan kemanusian serta makhluk lainnya.

Kita seharusnya menyadari bahwa kehidupan manusa di dunia sangat membutuhkan pengabdian. Pengabdian dimaksudkan bukanlah untuk pihak lain, melainkan yang lebih utama adalah untuk diri sendiri.

Banyak bukti bahwa pengabdian dan kerja keras adalah penting untuk raih kesuksesan, karena pengabdian dan kerja keras memberikan kemampuan dan kekuatan yang bisa tunjukkan hasil kerja yang terbaik dan kesuksesan.

Setiap pekerjaan yang dilakukan dengan baik dan telah mendapat dukungan orang  yang berdedikasi, biasanya dapat menjadi sumber inspirasi.

Sumber inspirasi inilah yang sering menghasilkan kerja yang terbaik. Ingat, bahwa dedikasi bukanlah apa yang kita harapkan dari orang lain, melainkan apa yang kita berikan kepada pihak lain.

Pengabdian kepada keluarga menjadi kunci keutuhan dan keharmonisan kehidupan rumah tingga. Kita seharusnya hindari menuntut dulu orang lain, isteri atau suami dan anak untuk memberikan pengabdian kepada kita, melainkan sebaliknya kita wajib berikan pengabdian dan pelayanan kepada mereka. Dengan cara begini insya Allah hidup keluarga terus terjaga dan utuh untuk seterusnya. Ingat quu anfusakum wa ahlikum naaraa.

Selanjutnya untuk kepentingan persahabatan, kita seharusnya utamakan untuk berikan pengabdian dan layanan yang baik terhadap sahabat dan sesama, sehingga kehadiran kita diterima.

Hal yang demikian bisa memudahkan bersinergi dalam setiap interaksi yang dibangun. Bukan sebaliknya, kita menuntut dilayani. Semula bisa diterima, tapi untuk selanjutnya cenderung akan ditinggalkan. Ingat bahwa barang siapa yang menyayangi, maka akan disayangi. Man laa yarham laa yurham.

Dalam kehidupan ini, kita tidak bisa lepas dari dunia kerja yang menjadi wahana untuk mencari nafkah dan kehidupan. Dalam menjalankan tugas dan pekerjaan pada posisi apapun, kita wajib utamakan tunjukkan pengabdian, kerja keras, dan melayani.

Jika mampu tunjukkan diri secara istiqamah dan sungguh-sungguh, insyalah hasil pekerjaan dan kehadiran kita diterima dengan baik. Sebaliknya jika kita sering mangkir, tidak loyal, dan merugikan institusi kita, lama-lama tertolak, bahkan sampai juga dipecat.

Sebagai warga negara pada hakekatnya mendapat jaminan hidup yang selayaknya, tanpa kita minta, baik itu terkait dengan keselamatan, kenyamanan, keamanan dan perlindungan jiwa dsn raga. Namun tidak semua orang sadar akan karunia ini.

Karena itu kita perlu tunjukkan kesadaran akan tanggung jawab dan pengabdian kita untuk bangsa dan negara, dengan ikuti semua peraturan dan peruundang-undangan yang ada, serta menjaga keutuhan dan persatuan bangsa sesuai dengan posisi kita.

Di samping mendedikasikan karya kita untuk kejayaan bangsa. Bukan sebaliknya, menunjukkan ketidakpatuhan (disobenian) atau berbuat perlawan terhadap bangsa dan negara.

Dalam konteks kemanusiaan, kita memiliki tanggung jawab untuk memberikan pengabdian kita dengan sikap dan perilaku humanis. Kita harus bisa tunjukkan sikap jujur, adil, respek, empati, toleran, moderat, cinta, anti abuse, anti diskriminasi, dan inklusif.

Sikap-sikap ini yang membumi berpotensi positif untuk terciptanya kehidupan yang harmoni, damai, sejahtera, dan bahagia. Jika kita tidak mampu tunjukkan sikap dan perilaku tersebut, maka hidup damai hanya tinggal mimpi.

Selanjutnya dalam hidup beragama, kita seharusnya mengacu pada rujukan utama, sebagaimana yang Allah swt firmankan dalam QS Adz-Dzaariyaat: 56, yang artinya “Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku (saja)”.

Ayat ini mengandung maksud, manusia wajib melakukan ibadah kepada Sang Pencipta dalam kondisi apapun. Bahkan diperkuat dalam QS Al Faatihah: 5,  yang artinya “Hanya kepada Engkaulah kami beribadah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan”.

Ayat ini memperkuat bahwa etika manusia kepada Tuhan, bahwa kita harus utamakan mengabdi dengan ibadah yang sesungguh-sungguhnya, baru kita mohon pertolongan. Kelihatannya QS Al Fatihah sering kita baca dan kurang diresapi makna ayat-ayatnya dan mengamalkannya.

Kita sangat menyadari bahwa idealnya setiap insan mau dan mampu tunjukkan pengabdiannya dalam semua settings dan konteks, namun dalam prakteknya tidaklah mudah diwujudkan.

Kelemahan dan keterbatasan pribadi dan tantangan dari luar yang tidak bisa diatasi dengan baik membuat kita tidak mampu tunjukkan pengabdian yang optimal kepada Tuhan, keluarga, sahabat, masyarakat, institusi tempat bekerja, negara dan kemanusiaan. Hal ini memberikan bukti kita justru menjadi beban mereka.

Berdasarkan kondisi itulah perlu kesadaran penuh, bahwa kita memiliki kewajiban moral untuk tunjukkan pengabdian yang sudah mengrkarakter, emobodied, sehingga mengabadi kita bawa hingga akhir hayat nanti. Mengabdi menjadi kebutuhan, bukan beban. Mengabdi menjadi kebanggaan, bukan kesedihAn. Mengabdi menjadi kehormatan, bukan kehinaan. Mengabdi menjadi menyenangkan, bukan memalukan. (*)

 

*) Penulis adalah Prof Dr Rochmat Wahab, Rektor Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) Periode 2009-2017, anggota Mustasyar PW Nahdlatul Ulama (NU) DIY, Pengurus ICMI Pusat.

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id


yogyakarta Opini Prof Dr Rochmat Wahab
Publisher : Rizal Dani
Reaksi Anda
KOMENTAR

EKORAN

Follow TIMES Indonesia di Google News

TIMES TV

Merawat Wajah dengan Glutera Facial Wash

Merawat Wajah dengan Glutera Facial Wash

03/12/2019 - 19:32

Merawat Wajah dengan Glutera Glowing Jelly Night

Merawat Wajah dengan Glutera Glowing Jelly Night
Merawat Wajah dengan Glutera Beauty Face Night Cream

Merawat Wajah dengan Glutera Beauty Face Night Cream
Merawat Wajah dengan Glutera Beauty Face Day Cream

Merawat Wajah dengan Glutera Beauty Face Day Cream
Sebar Kasih Natal, Panglima TNI dan Kapolri Menari Bersama Warga Wamena

Sebar Kasih Natal, Panglima TNI dan Kapolri Menari Bersama Warga Wamena

iGuides

  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20
  • Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    23/05/2019 - 15:05

KOPI TIMES

  • Tambang Terbuka Grasberg Ditutup, Papua Kehilangan Sandaran Ekonomi
    Tambang Terbuka Grasberg Ditutup, Papua Kehilangan Sandaran Ekonomi
    06/12/2019 - 09:19
  • Membangun Bima dan Indonesia dengan Konsep Sultan Muhammad Salahuddin
    Membangun Bima dan Indonesia dengan Konsep Sultan Muhammad Salahuddin
    06/12/2019 - 08:54
  • Terminal Baranangsiang Butuh Perhatian, LRT Apa Kabar?
    Terminal Baranangsiang Butuh Perhatian, LRT Apa Kabar?
    05/12/2019 - 19:02
  • Serial Penistaan Agama di Alam Demokrasi
    Serial Penistaan Agama di Alam Demokrasi
    05/12/2019 - 16:16
  • Melihat Indonesia Maju, dengan Budaya Baca
    Melihat Indonesia Maju, dengan Budaya Baca
    05/12/2019 - 15:51
  • Menanamkan Cinta Syariah Sejak Dini Kepada Anak
    Menanamkan Cinta Syariah Sejak Dini Kepada Anak
    05/12/2019 - 15:39
  • Gus Muwafiq dan Nalar Kritis Heidegger
    Gus Muwafiq dan Nalar Kritis Heidegger
    04/12/2019 - 20:43
  • Pemerintahan Bangsa di Tangan Staf Khusus Milenial
    Pemerintahan Bangsa di Tangan Staf Khusus Milenial
    04/12/2019 - 15:19
  • Dirut Garuda Dicopot, Said Didu Duga Ari Askhara Titipan Penguasa
    Dirut Garuda Dicopot, Said Didu Duga Ari Askhara Titipan Penguasa
    06/12/2019 - 13:38
  • Sebelum Dilantik Jadi Ketua KPK, Firli Bahuri Dimutasi Kapolri Idham Azis
    Sebelum Dilantik Jadi Ketua KPK, Firli Bahuri Dimutasi Kapolri Idham Azis
    06/12/2019 - 13:35
  • Real Madrid Kalahkan Arsenal
    Real Madrid Kalahkan Arsenal
    06/12/2019 - 13:35
  • Ditinggal Sopir Kencing, Mobil Jalan Sendiri dan Terjun ke Kali Gajah Wong
    Ditinggal Sopir Kencing, Mobil Jalan Sendiri dan Terjun ke Kali Gajah Wong
    06/12/2019 - 13:33
  • Lolos ke Semifinal SEA Games 2019, Ini Harapan Sani Rizki
    Lolos ke Semifinal SEA Games 2019, Ini Harapan Sani Rizki
    06/12/2019 - 13:33
  • Kasihan Perenang Filipina, Tak Raih Emas Karena Potong Kuku
    Kasihan Perenang Filipina, Tak Raih Emas Karena Potong Kuku
    06/12/2019 - 01:00
  • Panasnya Perburuan Posisi 2, Medali Indonesia & Vietnam Berjumlah Sama
    Panasnya Perburuan Posisi 2, Medali Indonesia & Vietnam Berjumlah Sama
    06/12/2019 - 11:38
  • Video Diduga Ari Askhara Lagi Ngeyel, Tolak Mundur dari Dirut Garuda
    Video Diduga Ari Askhara Lagi Ngeyel, Tolak Mundur dari Dirut Garuda
    06/12/2019 - 12:47
  • Andi Soraya: Perawatan Rp300 Juta, Kasihan Banget Muka Loe!
    Andi Soraya: Perawatan Rp300 Juta, Kasihan Banget Muka Loe!
    06/12/2019 - 07:58
  • 5 Gebrakan Erick Thohir, Suntik Mati BUMN hingga Pecat Dirut
    5 Gebrakan Erick Thohir, Suntik Mati BUMN hingga Pecat Dirut
    06/12/2019 - 06:10