Kopi TIMES

NTB Darurat Pengangguran Pak Gubernur? 

Minggu, 17 November 2019 - 12:14 | 36.53k
NTB Darurat Pengangguran Pak Gubernur? 
Suaeb Qury.

TIMESINDONESIA, MATARAM – Memulai dari mana Gubernur NTB, menjawab jumlah pengangguran yang semakin bertambah. Bukannya malah menurun dan semua itu disebabkan oleh tidak tersedianya lapangan pekerjaan. 

Menguji keseriusan Dr.Zul untuk menjawab tantangan besar, meyiapkan lapangan kerja bagi lulusan SMK dan Diploma. Tentu, bukanlah hal yang mudah. Apa yang terjadi hari ini dan kedepan, bisa saja bertambah lagi.

Lihat saja kenyataan yang terjadi beberapa bulan terakhir ini,  baru saja dibuka  informasi peluang kerja di bursa kerja yang digelar oleh Dinas Tenaga Kerja NTB bekerja sama dengan sejumlah perusahaan di Kota Mataram, ternyata diserbu oleh para pelamar yang mencapai puluhan ribu orang. 

Apa yang terjadi dengan NTB hari ini?. Begitu ada bursa kerja yang dibuka, hanya bisa menampung rata-rata tenaga kerja dan karywan yang diambil oleh perusahaan, tidak jauh dari clening servis, SPG, dan yang paling tinggi jabatan sebagai meneger promosi dan konsultan. 

Maka tidak salah Gubernur NTB, berkata" jangan menjadi penonton di negeri sendiri", bila saja betul akan dibuka perusahaan dan industri berskala besar beroperasi di NTB. Mampukah generasi Emas NTB kedepan menjadi bagian dari unsur yang menentukan dan bekerja.

Dan berkaca dari apa yang dirilies oleh Badan Pusat Statistik Nusa Tenggara Barat, bahwa jumlah pengangguran di NTB dalam satu tahun terakhir bertambah sebanyak 1.260 orang, karena masih terbatasnya kesempatan mendapatkan peluang kerja sesuai dengan bidangnya.

Memang butuh waktu yang panjang,   jika saja program industrialisasi, seperti yang diharapkan Gubernur NTB. Untuk bisa menjawab peluang kerja yang masih terbatas, tapi kebutuhan buat hari ini dan  tahun berikutnya Pak Gubernur?. Dan jangan sampai juga jumlah pengangguran akan semakin bertambah lagi.

Apa mungkin juga dalam dua tahun atau empat tahun kedepan bisa, menjawab harapan masyarakat NTB sebagaimana dalam Misi Gubernur NTB mewujudkan NTB "sejahtera dan mandiri ". Melihat kenyataan yang sudah berjalan selama kurang lebih satu tahun lebih kepemimpinan pasangan Dr. Zul -Dr. Rohmi, sudah meletakkan pondasi yang kuat untuk NTB. Pondasi itu bernama program unggulan yang berorentasi pada industrialisasi dan penyediaan lapangan kerja bagi para mahasiswa yang dikirim keluar Negeri. 

 Bukan itu saja, membangun optimisme untuk generasi yang berorentasi pada interprerner dan usaha -usaha kecil menegah belum bisa terjawab.  Untung saja kemandirian para pengusaha muda NTB, masih bisa kuat dan bertahan. 

Ternyata  di era  Dr. Zul salalu absen merespon, apalagi bisa  sporting dan berpihak pada usaha dan karya serta penyertaan modal bagi usaha kecil dan menengah. Dan untung saja, ada bekas dari TGB menghidupkan usaha-usaha anak Muda NTB mulai tumbuh dan berjamur di beberapa tempat di sudut kota dan Desa.  

Dan semua itu masih bisa eksis dan bertahan. Itu semua manfaat yang dirasakan oleh masyarakat secara langsung dan dapat mempekerjakan orang banyak. Program 1000 wirausaha muda di era TGB juga mampu menggerakan sektor riel dan pendapatan ekonomi masyarakat .

 Lalu bagaimana dengan sekarang?
Bukankah masalah besar  datang dan dihadapi NTB, kedepan dan hari ini adalah  tingkat penggangguran yang cukup tinggi dan dialamatkan pada TPT tertinggi terdapat pada penduduk dengan pendidikan tamatan sekolah menengah kejuruan (SMK), yaitu sebesar 9,63 persen. Dan begitu juga dengan TPT tertinggi  terdapat pada Diploma I/II/III sebesar 6,66 persen, diikuti sekolah menengah umum sebesar 6,07 persen.

 Sudah saatnya Gubernur NTB, pro rakyat dan lebih khusus lagi kebijakan anggaran, haruslah berorentasi pada penenpatan kerja dan lapangan pekerjaan buat para pendidikan tamat SMK dan Diploma I sampai III, agar penganggran tidak semakin bertambah. 

Berbanding terbalik dengan data yang dirilies Bank Indonesia pertumbuhan ekonomi NTB yang cukup mengembirakan tumbuh sebesar 6,26 persen, semuanya ditopang oleh sektor konstruksi, dengan kontribusi sebesar 29,41 persen dan sektor Industri Pengolahan. Kontribusinya mencapai 56,31 persen.
 
Menjalankan amanat UUD 1945 pasal 27 ayat 2 yang berbunyi “Setiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kesejahteraan”.Tentu  ini menjadi pekerjaaan rumah dan menjadi kewajiban bagi pemangku kebijakan di NTB, baik Gubernur,  Bupati dan Wali Kota se NTB. Untuk menyiapkan lapangan kerja bagi generasi muda, bukankah kewajiban itu,  sejalan dengan amanat UUD 1945 pasal 33 ayat 2 "cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup orang banyak mesti dikuasai oleh negara".

Menjawab semua tuntutan UUD 1945 pasal 27 Dan 33 dan harus  ada upaya nyata yang harus dilakukan oleh pemerintah daerah "menyiapkan generasi dan menyediakan lapangan kerja", maka bersinergi dan secara terpadu melakukan kontak kerja sama dengan  dunia usaha dan dunia industri. Disamping  itu juga, pemerintah memfasilitasi dan memperbanyak pelatihan-pelatihan, khususnya bagi lulusan SMK agar mereka lebih kompeten.

Jika tidak tantangan kedepan yang cukup kompotitif, semakin terbukannya peluang orang lain. Dan belum lagi didepan mata, informasi dan tantangan masa depan di era 4.0, sejalan dengan bergerak cepatnya dunia digital interprener serta produk-produk inpor. 

Maka jawabanya adalah sektor industri dan inovasi lokal yang berbasis desa harus didorong  pengembangannya menjadi industri yang bernilai tinggi dan bermutu. 

Potensi sumberdaya lokal yang sudah dimiliki oleh NTB, seperti hasil pertanian dan kelautan (jagung, ikan dan ubur-ubur serta rumput laut) menjadi andalan industrialisasi untuk menggerakkan ekonomi dan lapangan kerja. 

Semoga saja, hari ini dan kedepan mimpi besar mewujudkan NTB sejahtera dan mandiri, bukan sekedar harapan belaka. Melainkan menjadi kenyataan tersedianya lapangan pekerjaan bagi masyarakat.
Wallahu'alam bisaawab.

 

*Penulis adalah Ketua LTNNU NTB Suaeb Qury

*Tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggungjawab penulis, bukan menjadi bagian dari tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id


mataram Opini Suaeb Qury
Publisher : Sholihin Nur
Reaksi Anda
KOMENTAR

EKORAN

Follow TIMES Indonesia di Google News

TIMES TV

Merawat Wajah dengan Glutera Facial Wash

Merawat Wajah dengan Glutera Facial Wash

03/12/2019 - 19:32

Merawat Wajah dengan Glutera Glowing Jelly Night

Merawat Wajah dengan Glutera Glowing Jelly Night
Merawat Wajah dengan Glutera Beauty Face Night Cream

Merawat Wajah dengan Glutera Beauty Face Night Cream
Merawat Wajah dengan Glutera Beauty Face Day Cream

Merawat Wajah dengan Glutera Beauty Face Day Cream
Sebar Kasih Natal, Panglima TNI dan Kapolri Menari Bersama Warga Wamena

Sebar Kasih Natal, Panglima TNI dan Kapolri Menari Bersama Warga Wamena

iGuides

  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20
  • Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    23/05/2019 - 15:05

KOPI TIMES

  • Tambang Terbuka Grasberg Ditutup, Papua Kehilangan Sandaran Ekonomi
    Tambang Terbuka Grasberg Ditutup, Papua Kehilangan Sandaran Ekonomi
    06/12/2019 - 09:19
  • Membangun Bima dan Indonesia dengan Konsep Sultan Muhammad Salahuddin
    Membangun Bima dan Indonesia dengan Konsep Sultan Muhammad Salahuddin
    06/12/2019 - 08:54
  • Terminal Baranangsiang Butuh Perhatian, LRT Apa Kabar?
    Terminal Baranangsiang Butuh Perhatian, LRT Apa Kabar?
    05/12/2019 - 19:02
  • Serial Penistaan Agama di Alam Demokrasi
    Serial Penistaan Agama di Alam Demokrasi
    05/12/2019 - 16:16
  • Melihat Indonesia Maju, dengan Budaya Baca
    Melihat Indonesia Maju, dengan Budaya Baca
    05/12/2019 - 15:51
  • Menanamkan Cinta Syariah Sejak Dini Kepada Anak
    Menanamkan Cinta Syariah Sejak Dini Kepada Anak
    05/12/2019 - 15:39
  • Gus Muwafiq dan Nalar Kritis Heidegger
    Gus Muwafiq dan Nalar Kritis Heidegger
    04/12/2019 - 20:43
  • Pemerintahan Bangsa di Tangan Staf Khusus Milenial
    Pemerintahan Bangsa di Tangan Staf Khusus Milenial
    04/12/2019 - 15:19
  • Jafar Shodiq Hina Ma'ruf Amin, Gun Romli: Pemerintah Harus Bubarkan FPI
    Jafar Shodiq Hina Ma'ruf Amin, Gun Romli: Pemerintah Harus Bubarkan FPI
    06/12/2019 - 13:06
  • Begini Cata Atasi Sering Buang Air Kecil saat Cuaca Dingin
    Begini Cata Atasi Sering Buang Air Kecil saat Cuaca Dingin
    06/12/2019 - 13:05
  • Keren, Mobil Buatan Indonesia Dapat Lima Bintang Soal Keamanan Anak
    Keren, Mobil Buatan Indonesia Dapat Lima Bintang Soal Keamanan Anak
    06/12/2019 - 13:05
  • Warga Ungkap Detik-detik Bocah di Penjaringan Tewas Kesetrum Listrik
    Warga Ungkap Detik-detik Bocah di Penjaringan Tewas Kesetrum Listrik
    06/12/2019 - 13:02
  • Mahfud MD Kliam Penanganan Karhutla 2019 Lebih Baik dari Negara Lain
    Mahfud MD Kliam Penanganan Karhutla 2019 Lebih Baik dari Negara Lain
    06/12/2019 - 13:01
  • Kasihan Perenang Filipina, Tak Raih Emas Karena Potong Kuku
    Kasihan Perenang Filipina, Tak Raih Emas Karena Potong Kuku
    06/12/2019 - 01:00
  • Andi Soraya: Perawatan Rp300 Juta, Kasihan Banget Muka Loe!
    Andi Soraya: Perawatan Rp300 Juta, Kasihan Banget Muka Loe!
    06/12/2019 - 07:58
  • Panasnya Perburuan Posisi 2, Medali Indonesia & Vietnam Berjumlah Sama
    Panasnya Perburuan Posisi 2, Medali Indonesia & Vietnam Berjumlah Sama
    06/12/2019 - 11:38
  • 5 Gebrakan Erick Thohir, Suntik Mati BUMN hingga Pecat Dirut
    5 Gebrakan Erick Thohir, Suntik Mati BUMN hingga Pecat Dirut
    06/12/2019 - 06:10
  • Punya Bentley di Indonesia? Pajaknya Bikin Jiwa Miskin Menjerit
    Punya Bentley di Indonesia? Pajaknya Bikin Jiwa Miskin Menjerit
    06/12/2019 - 06:33