Peristiwa Nasional

Pemerintah Harus Tegas Menindak Pelaku Karhutla di Sumatra dan Kalimantan

Rabu, 18 September 2019 - 23:17 | 69.79k
Pemerintah Harus Tegas Menindak Pelaku Karhutla di Sumatra dan Kalimantan
Presiden Jokowi saat meninjau lokasi karhutla. (FOTO: Istimewa)
Pewarta: | Editor: Faizal R Arief

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di Sumatera dan Kalimantan, kian mencemaskan. Kebakaran telah membuat kabut asap semakin pekat melanda berbagai daerah di Kalimantan dan Sumatra. Tidak dipungkiri, beberapa perusahan pemilik lahan jadi penyebab kebakaran. Pemerintah harus tegas menindak perusaahan penyebab terjadinya karhutla.

"Perusahaan yang lahannya terbakar harus bertanggung jawab," kata Adrianus Eryan, Peneliti dari Indonesian Center for Environmental Law (ICEL) di Jakarta, Rabu (18/9/2019).

lokasi-karhutla-2.jpg

Menurut Adrianus, tanggungjawab perusahaan ini sesuai dengan kewajiban perusahaan saat memperoleh izin usaha. Kewajiban perusahan itu antara lain melakukan pembukaan lahan tanpa bakar, membentuk brigade pengendalian kebakaran hutan dan lahan (brigdalkarhutla), serta menyediakan sarana prasarana pencegahan dan pemadaman kebakaran hutan yang memadai.

"Kini, permasalahan udara bersih saat ini tidak hanya menjadi isu masyarakat perkotaan metropolitan seperti Jakarta, tetapi juga telah menjadi masalah di berbagai daerah di Sumatera dan Kalimantan," ujarnya.

Adrianus lantas mengungkapkan data yang dilansir situs SiPongi milik Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Situs SiPongi mencatat titik api terbanyak muncul di seluruh provinsi di Pulau Kalimantan, Riau, Kepulauan Riau, Jambi, dan Sumatra Selatan. Saat ini seluruh daerah tersebut terpapar kabut asap beracun.

Bahkan ISPU atau Indeks Standar Pencemaran Udara Palangkaraya sempat tercatat mencapai angka 2000. Sangat jauh dari angka indikator batas aman yakni ada di angka 50 dan indikator berbahaya di angka 300-500 yang ditetapkan Kementerian Kesehatan.

"Karena itu tanggung jawab perusahaan hendaknya tidak dianggap berhenti ketika api padam, tetapi juga tetap berlaku hingga pemulihan hutan dan lahan selesai dilakukan," imbuh Adrianus 

Gugatan perdata Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan terhadap perusahaan pembakar hutan dan lahan sejak tahun 2012 yang dikabulkan oleh pengadilan, menurut Adrianus telah mencapai angka 2.72 triliun rupiah.

Namun yang membuatnya heran belum ada satupun perusahaan yang menaati perintah pengadilan untuk membayar ganti rugi. "Alhasil, upaya pemulihan pun belum dapat dilaksanakan karena putusan belum dapat dieksekusi.” katanya.

lokasi-karhutla-3.jpg

Fajri Fadhilah, Kepala Divisi Pengendalian Pencemaran ICEL menambahkan, pencemaran udara akibat karhutla telah mengakibatkan dampak luas di berbagai aspek kehidupan masyarakat.

Penderita ISPA di Riau menurut data Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan pada Minggu (15/9) telah mencapai 15,346 orang. Tidak hanya itu ribuan anak sekolah diliburkan.

"'Pemerintah dari mulai pusat sampai daerah sebagaimana diamanatkan oleh Inpres Nomor 11 Tahun 2015 tentang Pengendalian Karhutla mempunyai kewajiban untuk memitigasi dampak ini," ujarnya.

Kewajiban pemerintah ini pun kata Fajri juga ditekankan kembali melalui putusan CLS Kebakaran Hutan Kalimantan Tengah yang dimenangkan oleh warga negara. Jadi sangat jelas, bahwa karhutla di berbagai daerah di Pulau Sumatera dan Pulau Kalimantan sudah menimbulkan keadaan darurat pencemaran udara. Selain berupaya menghentikan karhutla, pemerintah pusat dan daerah harus segera mengevakuasi masyarakat ke daerah dengan kualitas udara yang aman.

"Paparan pencemar udara seperti PM2.5 dengan konsentrasi ratusan hingga ribuan mikrogram per meter kubik merupakan tingkat yang berbahaya bagi semua populasi dan dapat mengakibatkan berbagai penyakit yang dapat berujung pada kematian dini. Tentu ini adalah dampak yang sangat signifikan dan tidak bisa dikesampingkan," urainya.

Fajri juga menegaskan, karhutla yang terjadi terus-menerus ini bukanlah musibah dari Tuhan sebagaimana yang disebutkan Kepala Kantor Staff Kepresidenan (KSP), Moeldoko.

Penyebab karhutla adalah kelalaian dalam perencanaan pemanfaatan lahan dan upaya pencegahan. Selama ini pendekatan yang digunakan pemerintah untuk mengatasi karhutla masih sebatas penanggulangan dan penegakan hukum. Fungsi pencegahan dan pengawasan masih minim perhatian.

"Dalam penelitian audit kepatuhan karhutla yang disusun ICEL pada 2017, dijumpai temuan belum adanya pengawasan periodik dan intensif, data pencegahan dan pengawasan yang tidak transparan, serta belum adanya Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut (RPPEG)," katanya.

Tidak hanya itu tambah Fajri, evaluasi perizinan juga tidak pernah dilakukan. Bahkan perizinan di bidang lingkungan seringkali dianggap menghambat investasi dan hendak dipangkas.

Hal ini tampak jelas dengan adanya Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2018 mengenai Online Single Submission (PP OSS) di mana dikenal adanya Izin Lingkungan hanya berdasarkan komitmen semata.

Sementara Raynaldo Sembiring, Deputi Direktur Pengembangan Program ICEL secara khusus menyoroti keseriusan pemerintah dalam menangani isu karhutla. Menurutnya karhutla pada tahun 2019 ini menunjukkan ketidakcakapan Jokowi dalam menangani masalah ini. Perlu dicatat, periode pertama pemerintahan Jokowi dibuka dan ditutup dengan karhutla.

"Pasca karhutla 2015, Presiden membuat Inpres Nomor 11 Tahun 2015 tentang Peningkatan Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan. Tetapi Inpres tersebut tidak dijalankan dan diawasi dengan serius," katanya.

Dari hasil sengketa informasi antara ICEL dengan Kemenkopolhukam tahun 2018, lanjut Reynaldo, terungkap bahwa tidak pernah ada laporan pelaksanaan Inpres tersebut. Sehingga pelaksanaan pengendalian karhutla yang diamanatkan Inpres Nomor 11 Tahun 2015 patut dipertanyakan.

Dalam amar Putusan Sengketa Informasi Nomor 001/1/KIP-PS-A/2017, Komisi Informasi juga memerintahkan kepada Kemenkopolhukam selaku Termohon untuk menyusun laporan pelaksanaan Inpres Nomor 11 Tahun 2015.

"Kemenkopolhukam juga harus memberikannya kepada Pemohon sebagai informasi publik yang terbuka untuk umum. Kemudian terhadap Putusan CLS Palangkaraya yang isinya adalah pelaksanaan kewajiban hukum saja pun, Presiden masih mau mengajukan PK. Seandainya dari tingkat banding Presiden tidak PK, maka kebijakan dan sistem pengendalian karhutla berdasarkan putusan tersebut sudah tersedia. Terakhir yang perlu diingat, sebagian dari isi putusan tersebut berlaku untuk seluruh masyarakat Indonesia," papar Reynaldo. (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan
KOMENTAR

EKORAN

TERBARU

  • Kasus Positif Covid-19 Bertambah, Masyarakat Kota Denpasar Diminta Waspada
    Kasus Positif Covid-19 Bertambah, Masyarakat Kota Denpasar Diminta Waspada
    01/06/2020 - 21:30
  • Bupati Pacitan: 3 Pasien Covid-19 di Pacitan Dinyatakan Sembuh
    Bupati Pacitan: 3 Pasien Covid-19 di Pacitan Dinyatakan Sembuh
    01/06/2020 - 21:27
  • Sambut New Normal, Kakanwil Kemenag Jatim: Pembukaan Ponpes Kewenangan Pengasuh
    Sambut New Normal, Kakanwil Kemenag Jatim: Pembukaan Ponpes Kewenangan Pengasuh
    01/06/2020 - 21:22
  • Perjalanan Sejarah Akademi Kebidanan Griya Husada Surabaya Peninggalan Belanda
    Perjalanan Sejarah Akademi Kebidanan Griya Husada Surabaya Peninggalan Belanda
    01/06/2020 - 21:16
  • BMH Jatim Gerai Malang Salurkan 50 Paket Sembako Bagi Korban Banjir Tambakrejo
    BMH Jatim Gerai Malang Salurkan 50 Paket Sembako Bagi Korban Banjir Tambakrejo
    01/06/2020 - 21:10
  • Hari Keenam Unjuk Rasa di Amerika Serikat Makin Rusuh
    Hari Keenam Unjuk Rasa di Amerika Serikat Makin Rusuh
    01/06/2020 - 21:05
  • Masyarakat Tionghoa di Kota Cirebon Berharap Ada Museum Khusus Tionghoa
    Masyarakat Tionghoa di Kota Cirebon Berharap Ada Museum Khusus Tionghoa
    01/06/2020 - 21:00
  • Usai Pimpin Apel Pasukan Gabungan, Danrem 083/Bdj Langsung Blusukan ke Mal
    Usai Pimpin Apel Pasukan Gabungan, Danrem 083/Bdj Langsung Blusukan ke Mal
    01/06/2020 - 20:54
  • Kasus Positif Covid-19 di Kota Batu Melonjak, Bertambah 14 Orang
    Kasus Positif Covid-19 di Kota Batu Melonjak, Bertambah 14 Orang
    01/06/2020 - 20:50
  • New Normal, Pendidikan di Kabupaten Malang Aktif kembali 15 Juni Mendatang
    New Normal, Pendidikan di Kabupaten Malang Aktif kembali 15 Juni Mendatang
    01/06/2020 - 20:47

TIMES TV

Sehari, Kapolresta Malang Kota Resmikan Empat Kampung Tangguh

Sehari, Kapolresta Malang Kota Resmikan Empat Kampung Tangguh

20/05/2020 - 21:40

Kemenparekraf RI: Kampung Tangguh Siap Digaungkan di Nasional

Kemenparekraf RI: Kampung Tangguh Siap Digaungkan di Nasional
Gubernur Jatim Kunjungi Kampung Tangguh Narubuk Sukun Kota Malang

Gubernur Jatim Kunjungi Kampung Tangguh Narubuk Sukun Kota Malang
GM FKPPI Bantu Beras 2 Ton, Minyak dan Gula Untuk MBLC

GM FKPPI Bantu Beras 2 Ton, Minyak dan Gula Untuk MBLC
Alumni Sanmar-86 Malang Bantu 40 Paket Sembako Untuk MBLC

Alumni Sanmar-86 Malang Bantu 40 Paket Sembako Untuk MBLC

iGuides

  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20
  • Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    23/05/2019 - 15:05

KOPI TIMES

  • Penganggaran Berbasis Pancasila, Jembatan Menuju Kesejahteraan Rakyat
    Penganggaran Berbasis Pancasila, Jembatan Menuju Kesejahteraan Rakyat
    01/06/2020 - 19:21
  • Covid-19 dan Distorsi Pemberitaan Media
    Covid-19 dan Distorsi Pemberitaan Media
    01/06/2020 - 18:15
  • Covid-19 dan Catatan Kecil Industri Film Nasional
    Covid-19 dan Catatan Kecil Industri Film Nasional
    01/06/2020 - 17:34
  • Literasi Kesejahteraan Keluarga
    Literasi Kesejahteraan Keluarga
    01/06/2020 - 16:40
  • Zikir dan Psikosomatis saat Pandemi Covid-19
    Zikir dan Psikosomatis saat Pandemi Covid-19
    01/06/2020 - 15:13
  • Hikmah Covid-19 dalam Peringatan Hari Lahir Pancasila
    Hikmah Covid-19 dalam Peringatan Hari Lahir Pancasila
    01/06/2020 - 14:24
  • Lansia Menuju Husnul Khatimah
    Lansia Menuju Husnul Khatimah
    01/06/2020 - 11:08
  • Memaknai Nilai Pancasila di Tengah Pandemi
    Memaknai Nilai Pancasila di Tengah Pandemi
    01/06/2020 - 09:20
  • CEK FAKTA: Benarkah Metro TV Akui Anies Sebagai Presiden?
    CEK FAKTA: Benarkah Metro TV Akui Anies Sebagai Presiden?
    01/06/2020 - 21:51
  • BPJS Pimpin Pertemuan Virtual Internasional Bahas Jaminan Kesehatan
    BPJS Pimpin Pertemuan Virtual Internasional Bahas Jaminan Kesehatan
    01/06/2020 - 21:48
  • Di Kota-kota ini, Polisi Bersama Demonstran 'Alergi' dengan Kerusuhan
    Di Kota-kota ini, Polisi Bersama Demonstran 'Alergi' dengan Kerusuhan
    01/06/2020 - 21:44
  • Ingin Putus Baik-baik? Pastikan Dulu 4 Hal Ini Dengan Pasangan
    Ingin Putus Baik-baik? Pastikan Dulu 4 Hal Ini Dengan Pasangan
    01/06/2020 - 21:35
  • Tempat Ibadah Boleh Digunakan Saat Pandemi, Ini Kata Ahli Epidemiologi
    Tempat Ibadah Boleh Digunakan Saat Pandemi, Ini Kata Ahli Epidemiologi
    01/06/2020 - 21:34
  • Aktor DS yang Ditangkap karena Narkoba Ternyata Dwi Sasono
    Aktor DS yang Ditangkap karena Narkoba Ternyata Dwi Sasono
    01/06/2020 - 10:21
  • Insiden Konyol UFC: Mengira Menang dan Selebrasi, Petarung Hampir KO
    Insiden Konyol UFC: Mengira Menang dan Selebrasi, Petarung Hampir KO
    01/06/2020 - 06:04
  • Pemerintah India Kewalahan Negaranya Diserang Puluhan Juta Belalang
    Pemerintah India Kewalahan Negaranya Diserang Puluhan Juta Belalang
    01/06/2020 - 11:32
  • Ribut-ribut soal Duit, UFC Bisa Kehilangan Petarung Tangguhnya
    Ribut-ribut soal Duit, UFC Bisa Kehilangan Petarung Tangguhnya
    01/06/2020 - 04:26
  • Aktor DS Tersandung Kasus Narkoba
    Aktor DS Tersandung Kasus Narkoba
    01/06/2020 - 08:49