Cerita

Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat

Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat Suasana pagelaran Wayang Krucil, di Dusun Wiloso, Desa Gondowangi, Kabupaten Malang.(FOTO: Adhitya Hendra/TIMES Indonesia)
Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat Pengiring musik gamelan saat menabuh Bonang sebagai pengiring pagelaran Wayang Krucil, di Dusun Wiloso, Desa Gondowangi, Kabupaten Malang.(FOTO: Adhitya Hendra/TIMES Indonesia)
Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat Dalang saat memainkan Wayang Krucil di Dusun Wiloso, Desa Gondowangi, Kabupaten Malang.(FOTO: Adhitya Hendra/TIMES Indonesia)
Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat Pengiring musik gamelan saat memukul Demung sebagai pengiring pagelaran Wayang Krucil, di Dusun Wiloso, Desa Gondowangi, Kabupaten Malang.(FOTO: Adhitya Hendra/TIMES Indonesia)
Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat Dalang memilih wayang sebagai lakon dalam pagelaran Wayang Krucil di Dusun Wiloso, Desa Gondowangi, Kabupaten Malang.(FOTO: Adhitya Hendra/TIMES Indonesia)
Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat Mbah Saniyem saat membawa salah tokoh Wayang Krucil, adalah generasi kelima pemilik dari Wayang Krucil.(FOTO: Adhitya Hendra/TIMES Indonesia)
Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat Sejumlah Wayang Krucil milik Mbah Saniyem yang usianya sudah satu abad lebih. (FOTO: Adhitya Hendra/TIMES Indonesia)
Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat Paiman satu dari dua orang dalang yang masih melestarikan tradisi Wayang Krucil, di Desa Gondowangi, Kabupaten Malang.(FOTO: Adhitya Hendra/TIMES Indonesia)
Tradisi Pagelaran Wayang Krucil Dilebaran Ketupat Dalang memainkan Wayang Krucil di Dusun Wiloso, Desa Gondowangi, Kabupaten Malang.(FOTO: Adhitya Hendra/TIMES Indonesia)
Kamis, 13 Juni 2019 - 15:01

TIMESINDONESIA, MALANG – Tradisi pagelaran Wayang Krucil yang digelar di Dusun Wiloso Desa Gondowangi, Kabupaten Malang merupakan pagelaran wayang yang digelar pada tiap hari kedelapan dalam bulan Syawal,atau setelah hari raya Idul Fitri.

Wayang yang ditampilkan dalam pagelaran tersebut telah berusia lebih dari satu abad. Wayang yang terbuat dari kayu pule serta kulit sapi tersebut saat ini disimpan dan dijaga oleh Mbah Saniyem (95). Dia merupakan generasi kelima dari garis keluarganya yang setia menjaga wayang krucil turun temurun.
Sebelumnya, wayang krucil dijaga oleh Mbah Ngarimun generasi keempat, Mbah Tarum generasi ketiga, dan Mbah Taram sebagai generasi kedua yang sebelumnya dimiliki oleh Mbah Cilung generasi pertama.

Dalam pagelaran wayang tersebut banyak lakon atau cerita yang dimainkan, dari mulai masuknya Islam ke Nusantara hingga cerita Panji. Pagelaran wayang tersebut tidak ada pakem khusus seperti dalam pagelaran wayang kulit.

Dalam Pagelaran Wayang Krucil terdapat pesan-pesan moral yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari di era milenial seperti sekarang ini.

Fotografer : Adhitya Hendra
Editor : Dody Bayu Prasetyo
Publisher : Rochmat Shobirin

Komentar

Registration