Ketahanan Informasi

Masyarakat Terisolir di Jatim Siap Hadapi Revolusi Industri 4.0 Usai TMMD 105

Masyarakat Terisolir di Jatim Siap Hadapi Revolusi Industri 4.0 Usai TMMD 105 Memberi materi kepada siswa daerah terisolir sebagai salah satu sasaran non fisik Program TMMD 105 di Jatim, Rabu (14/8/2019). (Foto: Istimewa)
Rabu, 14 Agustus 2019 - 23:16

TIMESINDONESIA, SURABAYA – Kepala Penerangan Kodam V/Brawijaya, Letkol Arm Imam Haryadi menjelaskan pelaksanaan TMMD 105 di Jawa Timur bukan hanya sekedar sasaran fisik saja. Namun, terdapat juga program non fisik.

Program non fisik, kata Letkol Imam, meliputi beberapa materi pembekalan, penyuluhan hingga pelatihan kreativitas dan keterampilan.

“TMMD ini, juga menyiapkan masyarakat untuk siap menghadapi revolusi industri 4.0. Apalagi, industri 4.0 mampu menghasilkan pabrik cerdas,” ungkapnya Rabu (14/8/2019). 

“Di dalam pabrik cerdas, berstruktur moduler, sistem siber-fisik yang mengawasi fisik, menciptakan salinan dunia fisik secara virtual dan membuat keputusan yang tidak terpusat,” imbuh Kapendam.

Saat ini, kata Perwira Menengah TNI-AD kelahiran Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur ini, revolusi industri 4.0 tak hanya merambah perekonomian saja. Namun, terdapat beberapa bidang yang saat ini mulai dijangkau oleh revolusi tersebut, termasuk diantaranya ialah bidang pendidikan.

“Sekarang, Pemerintah menargetkan Indonesia menjadi 10 negara terbesar dan menyerap 10 juta tenaga kerja dan lapangan kerja pada 2030 mendatang. Target ini, merupakan bentuk optimisme dalam menghadapi perubahan industri yang terjadi,” ungkapnya.

Perlu diketahui, beberapa waktu lalu, beberapa daerah yang menjadi lokasi pelaksanaan program TMMD di Jatim, telah menggelar berbagai kegiatan non fisik, termasuk diantaranya pembekalan maupun pelatihan wirausaha.

Pelatihan itu, kata almameter Akademi Militer tahun 1997 ini, bukan hanya sekedar mempercepat roda perekonomian maupun peningkatan kesejahteraan masyarakat di daerah terisolir saja. Akan tetapi, pelatihan itu juga bertujuan untuk mempersiapkan diri masyarakat guna menghadapi perkembangan industri tersebut.

“Melalui pembekalan itu, Satgas TMMD di Jatim berupaya untuk mewujudkan masyarakat yang mandiri dan sejahtera,” jelasnya. 

Untuk diketahui, selain Kabupaten Trenggalek, program TMMD 105 di Jatim tahun ini, juga berlangsung di beberapa daerah lainnya, termasuk diantaranya Kabupaten Banyuwangi, Sampang, Blitar, Bojonegoro dan Kabupaten Trenggalek. (*)

Jurnalis : Lely Yuana
Editor : Faizal R Arief
Publisher : Lucky Setyo Hendrawan
Sumber : TIMES Surabaya

Komentar

Loading...
Registration