Peristiwa - Daerah

Gubernur Jatim Hadiri Puncak Harlah ke-73 Muslimat NU

Gubernur Jatim Hadiri Puncak Harlah ke-73 Muslimat NU Gubernur Jatim bersama walikota Kediri dan pimpinan ponpes Lirboyo kediri. (foto: Istimewa)
Senin, 22 Juli 2019 - 09:38

TIMESINDONESIA, KEDIRI – Ibu-Ibu Muslimat NU diminta menjaga dan mendampingi anak-anak dalam memanfaatkan teknologi informasi secara tepat. Jangan sampai kemudahan akses informasi yang seharusnya berguna untuk menggali informasi dan mengembangkan potensi mereka, justru berdampak sebaliknya.

Hal tersebut diungkapkan Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar saat Pembukaan Pengajian Rutin Ahad Pahing, Halal Bi Halal 1440 H dan Peringatan Puncak Harlah ke-73 Muslimat NU dengan tema Khidmah Muslimat NU Jaga Aswaja Teguhkan Bangsa, yang dihadiri juga Gubernur Jawa Timur sekaligus PP Muslimat NU Khofifah Indar Parawansa di Aula Muktamar Lirboyo Kota Kediri, Minggu (21/7/2019). 

Dalam sambutannya, Wali Kota mengungkapkan, di zaman yang berubah-ubah atau bahasa ilmiahnya adalah zaman disruption dengan teknologi informasi yang berkembang pesat.

Harlah-ke-73-Muslimat-NU-b.jpg

Untuk itu pada zaman sekarang harus bisa memanfaatkan teknologi dengan baik. Karena hal itulah, para ibu-ibu Muslimat NU Kota Kediri harus terus menjaga dan mengawasi anak-anaknya dalam hal memanfaatkan teknologi dengan semestinya agar anak-anak menjadi pribadi yang lebih baik. 

Lebih lanjut Wali Kota Kediri menuturkan bahwa untuk menjadi pribadi yang lebih baik juga harus dibekali ilmu agama yang kuat. Maka dari itu, anak-anak harus dimasukkan ke TPA/TPQ terdekat. Karena di jaman yang serba canggih ini, lawan anak-anak tidak hanya manusia, tapi juga ada gadget dan kalau anak-anak tidak memiliki pondasi agama yang kuat dapat terpengaruh hal-hal negatif seperti narkoba.

“Memasukkan anak ke dalam TPA/TPQ agar anak-anak memiliki wawasan agama yang kuat agar tidak terjerumus ke dalam hal-hal negatif seperti narkoba. Saya juga titip pesan agar anak-anak selalu didoakan karena anak-anak kita ini kelak yang akan bersaing dengan anak-anak yang ada di dunia, makanya panjenengan kalau sholat jangan lupa doakan anak-anaknya.” ujarnya.

Harlah-ke-73-Muslimat-NU-c.jpg

Sementara itu, Gubernur Jawa Timur menyampaikan bahwa indeks pembangunan manusia di Kota Kediri tinggi. Indeks Pembangunan Manusia tersebut dapat dilihat dari pendidikan dan juga kesehatan.

Pada saat ini kesehatan yang diganggu adalah otaknya. Diganggu otaknya yang paling berbahaya adalah narkoba. Jawa timur saat ini menjadi korban penyalahgunaan narkoba nomor satu di Indonesia, hal inilah yang menjadi pekerjaan rumah seluruh masyarakat untuk memerangi narkoba. Maka dari itu, para ibu-ibu Muslimat harus selalu mendoakan anak cucu jangan pernah putus, agar menjadi anak yang memiliki pribadi yang baik. 

Harlah-ke-73-Muslimat-NU-d.jpg

Dalam kesempatan yang sama Ketua Muslimat NU Kota Kediri Lilik Muhibbah berharap agar organisasi muslimat NU terus maju dan lebih baik lagi dalam mengabdi kepada umat, agama dan bangsa. Selain itu juga bisa menjadi rumah besar yang nyaman serta mampu mengarahkan anggota dalam menjalankan tugas dan fungsinya dalam organisasi dan juga sebagai istri dan ibu yang baik.

Pembukaan Pengajian Ahad Pahing ini, juga disuguhkan penampilan Rampak Rebana dari IGTKM Kota Kediri. Turut hadir dalam acara ini KH. Anwar Mansyur Pondok Pesantren Lirboyo, Ketua PW Muslimat NU Jawa Timur Hj. Masruroh Wahid, dan Anggota Muslimat NU Kota Kediri. (*)

Jurnalis : Canda Adisurya
Editor : Wahyu Nurdiyanto
Publisher : Ahmad Rizki Mubarok
Sumber : TIMES Kediri

Komentar

Loading...
Registration