Kopi TIMES Catatan Budy Sugandi *

Menteri Muda dan Visi Pendidikan Indonesia

Menteri Muda dan Visi Pendidikan Indonesia Budy Sugandi. (FOTO: Istimewa)
Kamis, 18 Juli 2019 - 20:55

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Beberapa hari terakhir ini, isu mengenai menteri muda di jajaran kabinat Presiden dan Wakil Presiden terpilih Jokowi-Ma’ruf Amin kembali mencuat. Pasalnya dalam beberapa kesempatan Presiden Jokowi kerap menyampaikan isu tersebut.

Termasuk mengenai konsen dan tantangan pendidikan Indonesia yang disampaikan Jokowi saat menyampaikan pidato Visi Indonesia di Sentul International Conventional Center, Bogor (14/7/2019): “Kita ingin memberikan prioritas kepada pembangunan sumber daya manusia. Pembangunan SDM menjadi kunci Indonesia kita ke depan”. 

Di belahan dunia lain, fenomena anak muda menjadi menteri bisa kita lihat diataranya: Simon Haris, diangkat menjadi Menteri Kesehatan Irlandia (saat usianya 36 tahun), Shamma Al Mazrui, Menteri Pemuda UAE (saat usia 22 tahun), Syed Saddiq, Menteri Pemuda dan Olahraga Malaysia (25 tahun) dan Sebastian Kurz, Menteri Urusan Luar Negeri dan Integrasi pada tahun 2013 hingga menjadi Presiden Austria pada usia 31 tahun. 

Pada 26 Februari – 12 Maret 2019, lembaga survei Arus Survei Indonesia (ASI) melakukan survei pakar/public opinion makers terhadap tokoh-tokoh muda yang layak dipertimbangkan menjadi menteri. Hasilnya total penilaian 5 aspek (integritas dan rekam jejak, kompetensi dan kapabilitas, inovasi dan kreativitas, komunikasi publik dan pengaruh sosial, serta kemampuan manajerial dan memimpin).

Dari kalangan politisi nama Agus Harimurti Yudhoyono (70,06), Grance Natalie (68,62), Taj Yasin Maimoen (68,51), Diaz Hendropriyono (64,36), Lukmanul Hakim (61,11) dan Prananda Paloh (60,91).
Sedangkan rerata dari kalangan profesional yaitu Emil Dardak (79,66), Nadiem Makarim (78,88), Achmad Zaky (73,76), Witjaksono (71,78) dan Inayah Wahid (70,58).

Jika Presiden Jokowi benar-benar ingin mengangkat menteri muda, maka hasil survei terhadap 110 pakar dari dari kalangan akademisi, parpol, ormas, professional, budayawan hingga praktisi pemerintah tersebut sangat layak dijadikan bahan pertimbangan.
Setidaknya ada beberapa Kementerian yang diharapkan diisi oleh anak muda. Dua di antaranya yaitu: Kementerian Pemuda dan Olahraga serta Kementerian Ekonomi Digital (usulan kementerian baru). 

Kemenpora jelas, dari namanya saja sudah mencerminkan “apa” dan “siapa”. Kementerian Ekonomi Digital dirasa penting karena saat ini kita memasuki era ekonomi digital. Salah satunya bisa dilihat dari maraknya para pelaku startup.

Menteri Muda di Kemendikbud

Namun ada satu lagi Kementerian yang urgent agar ditempati oleh anak muda yaitu Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
Dunia pendidikan saat ini bergerak sangat dinamis. Tidak hanya tantangan di dalam negeri, namun tantangan global berupa pendidikan dalam menyelaraskan dengan revolusi industri 4.0. Apalagi Indonesia akan mengalami bonus demografi dengan membludagnya usia muda pada tahun 2030 dan merayakan momentum 100 tahun kemerdekaan Indonesia pada tahun 2045.

Di Jerman sekolah kejuruan/vokasi (berufsschule) menerapkan model dual system dan di China anak-anak sudah diarahkan untuk mengusai sains dan IT sejak dini. Jadi jangan heran jika kedua negara tersebut menjadi rujukan dalam pendidikan. Ini menjadi pekerjaan rumah bagi Mendikbud yang baru kelak untuk menghadirkan sistem pendidikan yang tepat guna. 

Setidaknya ada 4 urgensi yang harus menjadi konsen Mendikbud ke depan. Pertama, tidak hanya mementingkan kualitas namun juga kecepatan. Kemampuan kognitif siswa dalam menalar ilmu yang diajarkan oleh guru memang penting namun kecepatan dalam mengambil langkah strategis perlu ditingkatkan. 

Di zaman serba teknologi saat ini ketika anak setiap hari berinteraksi dengan smartphone, maka pada hakikatnya mereka sedang terhubung dengan segala informasi di dunia. Menghafal tidak lagi menjadi hal utama, namun kecepatan dalam membaca, menganalisis hingga mengambil kesimpulan menjadi tantangan yang perlu dipecahkan.

Kedua, tantangan revolusi industri 4.0. Ketika hampir semua kerja manusia “digantikan” oleh teknologi maka sudah seharusnya siswa dibekali dengan pengetahuan berbasis teknologi. Selain dicekokin dengan mata pelajaran wajib seperti Matematika, IPA dan IPS, kurikulum perlu direformasi dengan menghadirkan mata pelajaran wajib yang menunjang ke arah revolusi industri 4.0 sejak level Sekolah Dasar (SD). Seperti mata pelajaran Coding, Artificial Intelligent dan big data. Tentu dengan tingkat yang berbeda-beda.

Jurnalis :
Editor : Deasy Mayasari
Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

Komentar

Loading...
Registration