Glutera News

Membaca Masa Depan dalam Tantangan Bisnis Penjualan Langsung

Membaca Masa Depan dalam Tantangan Bisnis Penjualan Langsung FOTO: Glutera
Selasa, 11 Juni 2019 - 11:02

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Ketika tahun 2018 berakhir, kita semua mulai bertanya-tanya tentang apa yang diharapkan untuk dunia penjualan langsung pada tahun 2019. Ada beberapa trend direct selling yang terjadi di tahun 2018 yaitu tentang adanya influencer dan nano influencer, nilai tambah untuk cerita dan produk, teknologi yang lebih baik, strategi omnichannel, dan milenium.

Mari kita berbicara tentang tahun 2019. Tahun ini diawali dengan kemunculan generasi baru yaitu Generasi Z. Kemunculan mereka menjadi pertanda untuk mengembangkan strategi penjualan baru. Di tahun ini, nilai tambah lebih banyak dalam produk akhir. Bermunculan pula kecerdasan-kecerdasan buatan yang diaplikasikan dalam penjualan. Strategi omnichannel juga semakin bermunculan di mana-mana.

Ada masa depan yang cerah bagi perusahaan penjualan langsung dan mereka yang mengambil keuntungan serta risiko untuk memasukkan tantangan dan peluang ke dalam bisnis mereka untuk memimpin industri. Tapi apa yang harus dilakukan oleh perusahaan penjualan langsung di tahun 2019?

Industri penjualan langsung kini telah bertumbuh hingga $35,5 milyar di Amerika Serikat dan $189 milyar secara global. Namun, berbeda dengan angka-angka pendapatan tersebut, sebagian besar perusahaan penjualan langsung masih banyak yang belum memanfaatkan peralatan modern untuk menumbuhkan dan mempertahankan merek mereka.

Berikut adalah hal-hal utama yang belum dilakukan oleh perusahaan penjualan langsung di tahun 2018 tapi harus segera dilakukan di tahun 2019.

1. Kampanye Pemasaran Digital
Tahukah Anda bahwa perusahaan penjualan langsung meninggalkan uang di atas meja ketika mereka mengabaikan strategi pemasaran digitalnya?

Distributor tidak memiliki perlengkapan untuk mengelola kampanye digital yang canggih karena mereka tidak memiliki cukup pengetahuan dan anggaran. Target audiens mereka juga merupakan bagian dari total peluang, sehingga membatasi jangkauan.

Menciptakan kampanye yang konsisten bisa berfungsi ganda, yaitu menyediakan perlindungan udara untuk tenaga penjualan dan secara langsung mendorong penjualan di tingkat perusahaan.

2. Pemasaran Influencer
Pemasaran influencer terus bertumbuh dengan cepat ketika generasi milenial menjadikannya suatu “hal yang normal” untuk membangun pengikut di sekitar topik niche kemudian menghasilkannya sebagai afiliasi atau distributor penjualan langsung.

Dengan adanya pengikut (followers) online mereka, influencer sosial bisa menjual 10 kali lipat dari yang bisa dilakukan oleh distributor penjualan langsung rata-rata, menggunakan peralatan ala kadarnya seperti pesta atau pertemuan pribadi satu lawan satu.

Tariklah influencer-influencer ini dengan menyusun pemasaran, program, dan peralatan Anda dengan cara yang mewakiliki mereka dan mendukung kebutuhan mereka.

3. Blogging
Salah satu cara terbaik untuk menemukan suara online Anda adalah melalui sebuah blog. Perusahaan-perusahaan penjualan langsung harus berinvestasi dalam menyampaikan pesan mereka dengan membagikan keahlian dan hasrat mereka kepada dunia.

Jangan sampai Anda ketinggalan tanda dengan hanya menuliskan kata-kata propaganda terkait produk atau artikel-artikel umum yang sulit dijangkau oleh audiens.

Masuklah lebih dalam dan jadilah otentik dengan mengambil beberapa risiko. Jika memungkinkan, miliki kepemimpinan atau wajah perusahaan Anda, jadilah wajah blog sebisa mungkin.

4. Teknologi dan Web yang Lebih Baik
Saat ini, sebagian besar perusahaan penjualan langsung tertinggal dari rekan-rekan e-commerce mereka ketika datang untuk berinovasi atau mengadopsi suatu teknologi modern.

Banyak platform dibangun lebih dari satu dekade yang lalu dan membagikan sebuah pengalaman fluktuatif dan tidak konsisten terbaiknya. Bawalah teknologi terbaru dan ambil risiko saat menguji sistem baru.
Konsistensi antara web, perangkat seluler, peralatan sosialisasi dan back-office menghilangkan gesekan pada bidang Anda.

Agar tetap berada di atas, industri penjualan langsung perlu memanfaatkan semua sumber daya yang tersedia untuk merek-merek e-commerce teratas. Bantulah distributor Anda untuk meningkatkan skala diri dan bisnisnya dengan memasukkan apa yang sudah berfungsi pada perusahaan e-commerce lainnya.

Trend dan Tantangan yang Dihadapi Industri Penjualan Langsung

Trend teknologi baru dan perubahan generasi telah mengubah pola konsumsi tradisional pada kecepatan yang dipercepat. Perubahan ini adalah tantangan penting bagi perusahaan penjualan langsung dan multilevel marketing (MLM).

Pada artikel ini kami menyajikan kepada Anda beberapa tantangan penting yang akan dihadapi oleh industri penjualan langsung di tahun 2019 yaitu sebagai berikut.

1. Globalisasi dan Interkulturalisasi
Globalisasi dan migrasi membawa konteks baru bagi perusahaan penjualan langsung di mana pesan tidak bisa disampaikan secara besar-besaran. Pesan-pesan perlu disampaikan dengan pendekatan personal yang memungkinkan untuk secara individual menjangkau setiap budaya, menciptakan empati dengan setiap kelompok konsumen yang berbeda. Personalisasi pesan sangatlah penting untuk mencapai loyalitas pelanggan yang sebenarnya.

2. Generasi Baru
Kekuatan millenial, generasi yang mencakup mereka yang lahir antara tahun 1980 dan 2000 menjadi salah satu trend dan tantangan terbesar bagi landscape bisnis saat ini. Generasi ini memiliki potensi pembelian yang besar, pencari stabilitas pekerjaan, dan saksi sekaligus penggerak ekonomi. Ini membuat mereka melihat melampaui studi universitas mereka. Millenial ingin memiliki rencana cadangan dan disini penjualan langsung bisa memiliki peran penting.

Generasi millenial ingin memiliki otonomi dan kemandirian tetapi mereka] melihat sebagai hambatan risiko yang terkait dengannya, seperti kegagalan ekonomi, pribadi, dan profesional. Di sinilah letak potensi industri penjualan langsung, karena menawarkan kewirausahaan dan otonomi dengan risiko yang terkait rendah.

Mendaftar ke perusahaan penjualan langsung atau MLM memiliki risiko keuangan yang rendah dan menjamin dukungan bisnis yang mapan yang menyediakan berbagai jenis sumber daya seperti pelatihan, situs web yang dipersonalisasi, portofolio produk, kartu nama, promosi online, dan di antara banyak lainnya.

3. Perubahan dalam Pola Konsumsi
Orang-orang dari generasi baru adalah penduduk asli digital yang menghabiskan rata-rata waktu 10 jam mereka di depan layar. Mereka berada di media sosial sepanjang waktu dan mencari produk-produk berkualitas tinggi.

Itulah alasan mengapa perusahaan penjualan langsung harus menyesuaikan diri dengan kebutuhan ini, di mana pembeli ingin memiliki kontak langsung dengan produsen dan penjual, mengurangi perantara-perantara yang ada, dengan menggunakan peralatan teknologi. (*)

Jurnalis :
Editor : Deasy Mayasari
Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

Komentar

Registration