Peristiwa - Daerah

Cuaca Buruk, Petani Cabai Terancam Gagal Panen

Cuaca Buruk, Petani Cabai Terancam Gagal Panen Petani cabai saat berada di lahan tanamannya.(foto/akhmad syafii/TIMES Indonesia)
Jum'at, 15 Maret 2019 - 20:47

TIMESINDONESIA, PAMEKASANCuaca buruk yang terjadi sejak awal tahun hingga kini membuat para petani di Pamekasan, mengalami gagal panen. Sebab tanaman cabai milik petani yang kini mulai memasuki masa panen banyak yang mati.

Harga cabai merah atau rawet besar di tingkat petani saat ini berada dikisaran Rp4.500 per kilogram.

Mistiyah (45) salah satu petani cabai di Dusun Songai Rajah, Desa Bujur Timur mengaku resah dengan kondisi tanaman cabainya, yang kini tengah memasuki masa panen. Cabe rusak lantaran curah hujan yang masih tinggi, sejak awal tahun hingga hari ini.

Sebab, hampir satu hektare tanaman cabai milik dirinya mengalami kerusakan mulai  rusak, rontok dan mati.

"Mongkin karena akibat terlalu banyak air menyebabkan akar tanaman menjadi busuk, hingga akhirnya rontok dan mati" keluh petani. Jum'at (15/3/2019).

Melihat kondisi ini, dipastikan para petani cabai terancam gagal panen. Sebab satu per satu tanaman layu dan mati, sehingga dirinya mengalami kerugian.

"Sekarang petani banyak yang gagal panen, karena cuaca buruk yang terjadi di musim hujan ini. Padahal biaya perawatan cabai sangat mahal," ujarnya.(*)

Jurnalis : Akhmad Syafii (MG-78)
Editor : Ferry Agusta Satrio
Publisher : Sholihin Nur
Sumber : TIMES Madura

Komentar

Loading...
Registration