Jum'at, 14 Desember 2018
Pendidikan

Tingkatkan Kesejahteraan Guru, Kemenag RI Siapkan Tunjangan Profesi 2019

Tingkatkan Kesejahteraan Guru, Kemenag RI Siapkan Tunjangan Profesi 2019 Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin (Foto: kemenag)
Sabtu, 01 Desember 2018 - 16:16

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Kementerian Agama RI (Kemenag RI) berkomitmen meningkatkan kesejahteraan guru dengan pola tunjangan profesi untuk tahun 2019 mendatang.

"Alhamdulillah berkat bantuan banyak pihak kita bisa mengesahkan Rancangan APBN 2019 yang di dalamnya termasuk upaya kita untuk meningkatkan kesejahteraan guru," ucap Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin.

Menurut Menag, ada enam tunjangan kesejahteraan guru di bawah Kementerian Agama yang masuk pada Rancangan APBN 2019, yaitu:

  • Tunjangan Profesi Guru (TPG) untuk Guru PNS yang sudah tersertifikasi. Dialokasikan anggaran tidak kurang dari Rp5,06 triliun yang akan diberikan kepada 118.983 guru.
  • Tunjangan Profesi Guru Non PNS yang sudah inpassing sebanyak 974 ribu guru dialokasikan anggaran tidak kurang Rp2,98 triliun
  • Tunjangan Profesi Guru (TPG) untuk guru Non PNS yang belum inpassing dialokasikan anggaran tidak kurang 1,82 triliun rupiah bagi 101.484 guru.
  • Tunjangan khusus bagi guru yang tinggal di daerah 3T (Terdepan, Terluar, dan Tertinggal) dialokasikan 72,9 miliar rupiah untuk 4.500 guru.
  • Tunjangan insentif khusus bagi guru PNS yang belum inpassing dan sertifikasi dialokasikan anggaran 900 miliar untuk 241.665 guru
  • Tunjangan kinerja bagi guru PNS baik yang belum sertifikasi maupun yang sudah sertifikasi. Dengan rincian bagi yang belum sertifikasi akan mendapatkan 100 persen sesuai grade masing-masing dan yang sudah sertifikasi mendapatkan haknya berdasarkan selisih Tukin dari TPG.

Menag menambahkan jika sejumlah provinsi sudah ada yang merealisasikan program itu di bulan Desember 2018. "Namun yang jelas pada 2019 seluruh provinsi berkewajiban merealisasikan semua tunjangan profesi guru, tunjangan insentif dan tunjangan khusus guru," tegasnya.

Menag RI meyakini ada tiga tantangan di dunia pendidikan yaitu keterbatasan sarana prasarana, kesejahteraan guru dan kualitas serta mutu pendidikan dengan bentangan geografis beragam. "Kita sedang membangun infrastruktur dan kesejahteraan. Kita tidak menyerah dan terus berjuang agar tantangan dunia pendidikan bisa kita atasi dengan sebaik-baiknya," ujar Menag. (*)

Jurnalis : Imadudin Muhammad
Editor : Ronny Wicaksono
Publisher : Dhian Mega
Sumber : Kemenag

Komentar

Registration