Indikator
  • USD → IDR Jual: 13,307 • USD → IDR Beli: 13,321
  • EUR → IDR Jual: 15,495 • EUR → IDR Beli: 15,515
  • HKD → IDR Jual: 1,704 • HKD → IDR Beli: 1,706
  • JPY → IDR Jual: 119 • JPY → IDR Beli: 119
  • AUD → IDR Jual: 10,531 • AUD → IDR Beli: 10,548
  • SGD → IDR Jual: 9,754 • SGD → IDR Beli: 9,772
  • Emas Jual → 550,000 • Emas Beli → 528,000
  • Perak Jual → 10,300
  • Update Tanggal 22-07-2017

Waspada, Pekerjaan Ini Dapat Memicu Depresi

Home / Gaya Hidup / Waspada, Pekerjaan Ini Dapat Memicu Depresi
Waspada, Pekerjaan Ini Dapat Memicu Depresi ILUSTRASI. Depresi karena pekerjaan. (Foto: omeubemestarom.com)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Isu depresi semakin nyata setelah rentetan kejadian kasus bunuh diri yang terjadi belakangan. Depresi bisa disebabkan banyak hal. Selain trauma dan konflik tidak berkesudahan, depresi juga bisa dipicu stres di tempat kerja. Beberapa pekerjaan bahkan disebut-sebut memiliki kecenderungan tinggi memicu stres dan depresi.

Dalam studi di Britania Raya yang dilansir laman Therichest.com, disebutkan bahwa profesi dengan tingkat risiko depresi tertinggi adalah profesi yang berhubungan dengan pelayanan publik. Berikut jenis pekerjaan yang rentan mengundang depresi, dilansir dari Tempo.

Pengemudi kendaraan umum
Pengemudi transportasi umum menjadi profesi dengan peluang depresi yang tinggi, sebesar 16,2 persen. Penyebabnya, para pengemudi harus berurusan dengan lalu lintas yang tidak bersahabat, penumpang yang kasar, dan penghasilan yang tidak tinggi.

Mereka juga bekerja dengan jam kerja panjang dan melewati rute yang sama setiap hari. Faktanya, pengemudi transportasi umum juga sering menjadi korban kekerasan fisik dan verbal yang dilakukan penumpang. 

Perawat
Dalam survei yang dilakukan laman kesehatan health.com, profesi perawat menempati profesi dengan tingkat risiko depresi tinggi. Sebanyak 11 persen dari orang yang menekuni profesi perawat pernah mengalami depresi. Penyebabnya, hari-hari perawat dilalui dengan mengurusi orang sakit, mulai memberi makan, memandikan, hingga memberikan obat.

"Mereka (pasien) jarang berterima kasih atau memberikan apresiasi kepada perawat, bisa jadi karena kondisinya sakit atau memang tidak terbiasa melakukannya," kata Christopher Willard, psikolog klinis di Universitas Tufts di Massachusetts, Amerika, yang juga penulis buku psikologi anak, Child's Mind.

Berita Terkait

Komentar

Top
Tim.my.id Wawanita.com satriamedia.com