Peristiwa Nasional

Aktivis HAM Belarusia yang Dipenjara Menangkan Nobel Perdamaian 2022

Jumat, 07 Oktober 2022 - 20:02 | 15.91k
Aktivis HAM Belarusia yang Dipenjara Menangkan Nobel Perdamaian 2022
Aktivis hak asasi manusia Belarusia Ales Bialiatski (FOTO: Sergei Grits/AP Photo)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Aktivis HAM Belarusia yang dipenjara, Ales Byalyatski, kelompok hak asasi Rusia Memorial dan Pusat Kebebasan Sipil Ukraina memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2022, Jumat (7/10/2022) atas upaya mereka mendokumentasikan pelanggaran hak yang menyoroti pentingnya masyarakat sipil untuk perdamaian dan demokrasi.

Pengumuman itu dibuat pada hari Jumat di Institut Nobel Norwegia di ibukota Norwegia, Oslo.

Hadiah itu akan dilihat oleh banyak orang sebagai kecaman terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin, yang merayakan ulang tahunnya yang ke-70 pada hari Jumat, dan Presiden Belarus Alexander Lukashenko, menjadikannya salah satu yang paling kontroversial secara politik dalam beberapa dekade.

Penghargaan tersebut, yang pertama sejak invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina, memiliki gema era Perang Dingin, ketika pembangkang Soviet terkemuka seperti Andrei Sakharov dan Alexander Solzhenitsyn memenangkan Nobel untuk perdamaian atau sastra.

"Komite Nobel Norwegia ingin menghormati tiga juara luar biasa hak asasi manusia, demokrasi dan hidup berdampingan secara damai di negara-negara tetangga Belarus, Rusia dan Ukraina," kata ketua komite Berit Reiss-Andersen.

"Ini bukan satu orang, satu organisasi, satu perbaikan cepat," katanya kepada Reuters. "Ini adalah upaya terpadu dari apa yang kita sebut masyarakat sipil yang dapat berdiri melawan negara-negara otoriter dan, atau, pelanggaran hak asasi manusia," katanya lagi.

Dia meminta Belarusia membebaskan Ales Byalyatski dari penjara dan mengatakan hadiah itu tidak ditujukan untuk Putin.

Polisi keamanan Belarusia pada Juli tahun lalu menggerebek kantor dan rumah pengacara dan aktivis hak asasi manusia, kemudian menahan Byalyatski dan lainnya dalam tindakan keras baru terhadap penentang Lukashenko.

Pihak berwenang kemudian bergerak, menutup outlet media non-negara dan kelompok hak asasi manusia setelah protes massal Agustus sebelumnya terhadap pemilihan presiden yang menurut oposisi dicurangi.

"Komite (Nobel) mengirimkan pesan bahwa kebebasan politik, hak asasi manusia dan masyarakat sipil yang aktif adalah bagian dari perdamaian," tambah Kepala Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm, Dan Smith kepada Reuters.

"Hadiah itu juga  akan meningkatkan moral bagi Byalyatski dan memperkuat tangan Pusat Kebebasan Sipil, sebuah organisasi hak asasi manusia Ukraina independen, yang juga fokus memerangi korupsi," katanya.

"Meskipun Memorial telah ditutup di Rusia, namun hal itu akan tetap hidup sebagai gagasan bahwa mengkritik kekuasaan adalah hak dan fakta serta sejarah penting," tambah Smith.

Di Jenewa, duta besar Rusia untuk PBB dengan sombongnya mengatakan, Rusia tidak peduli dengan penghargaan tersebut. "Kami tidak peduli tentang ini," kata Gennady Gatilov kepada Reuters.

Di Belarusia penghargaan itu juga tidak dilaporkan oleh media pemerintah.

Direktur eksekutif Pusat Kebebasan Sipil Ukraina, Oleksandra Romantsova, mengatakan memenangkan penghargaan itu "luar biasa".

"Luar biasa, terima kasih," katanya kepada sekretaris komite penghargaan, Olav Njoelstad, selama panggilan telepon yang difilmkan dan disiarkan di televisi Norwegia.

Didirikan pada tahun 1989 untuk membantu para korban penindasan politik selama Uni Soviet dan kerabat mereka, kampanye Peringatan untuk demokrasi dan hak-hak sipil di Rusia dan bekas republik Soviet. Salah satu pendiri dan ketua pertamanya adalah Sakharov, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 1975.

Memorial, kelompok hak asasi manusia paling terkenal di Rusia, diperintahkan untuk dibubarkan Desember lalu karena melanggar undang-undang yang mewajibkan kelompok masyarakat sipil tertentu untuk mendaftar sebagai agen asing, mengakhiri satu tahun penumpasan terhadap kritikus Kremlin yang tidak terlihat sejak zaman Soviet.

Anggota dewan peringatan Anke Giesen mengatakan pada hari Jumat memenangkan penghargaan itu adalah pengakuan atas pekerjaan hak asasi manusia dan rekan-rekannya yang terus menderita "serangan dan pembalasan yang tak terkatakan" di Rusia.

Penghargaan untuk Memorial adalah yang kedua berturut-turut bagi seorang Rusia, setelah penghargaan untuk jurnalis Dmitry Muratov tahun lalu, yang dibagikan kepada Maria Ressa dari Filipina.

"Penghargaan kepada Byalyatski bisa membantu menarik perhatian sekitar 1.350 tahanan politik di Belarusia," kata politisi oposisi di pengasingan, Sviatlana Tsikhanouskaya kepada Reuters.

"Saya sangat bangga melihat Ales Byalyatski sebagai pemenang," katanya dalam sebuah wawancara telepon. "(Dia) sepanjang hidupnya telah melindungi hak asasi manusia di negara kita," ujar Tsikhanouskaya.

"Dia adalah ditahan untuk kedua kalinya, ini menunjukkan bagaimana rezim terus-menerus menganiaya mereka yang memperjuangkan hak asasi manusia di Belarusis," katanya lagi.

Dia mengatakan hadiah itu akan membantu menarik perhatian orang-orang biasa di dalam dan di luar Belarusia untuk melihat perjuangan Byalyatski.

"Dia memiliki dua misi: kemerdekaan untuk Belarusia dan hak asasi manusia di seluruh dunia," katanya.

Hadiah Nobel Perdamaian, Ales Byalyatski senilai 10 juta mahkota Swedia, atau sekitar $900.000, akan diberikan di Oslo pada 10 Desember, peringatan kematian industrialis Swedia Alfred Nobel, yang mendirikan penghargaan dalam wasiatnya tahun 1895.


 

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.



Editor : Imadudin Muhammad
Publisher : Sofyan Saqi Futaki

TERBARU

KOPI TIMES