Olahraga Tragedi Stadion Kanjuruhan

Tragedi Stadion Kanjuruhan, Kapolda Jatim Sebut 127 Orang Meninggal

Minggu, 02 Oktober 2022 - 05:14 | 253.55k
Tragedi Stadion Kanjuruhan, Kapolda Jatim Sebut 127 Orang Meninggal
Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta ketika konfrensi pers terkait Tragedi Stadion Kanjuruhan. (Foto : Binar Gumilang/TIMES Indonesia).
FOKUS

Tragedi Stadion Kanjuruhan

TIMESINDONESIA, MALANGKapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta menyebutkan sebanyak 127 orang meninggal dalam Tragedi Stadion Kanjuruhan usai laga Liga 1 antara Arema FC vs Persebaya Surabaya . Hal ini disampaikan Kapolda Jatim ketika konfrensi pers, Minggu, (2/10/2022) dini hari.

Konferensi pers terkait Tragedi Stadion Kanjuruhan dihadiri Bupati Malang, Sanusi, Wabup Malang Didik Gatot Subroto, Dandim 0818 Letkol Inf Taufik Hidayat, Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat dan Ketua DPRD Kabupaten Malang Darmadi.

"Dalam kejadian tersebut telah meninggal 127 orang. Dua diantaranya adalah Anggota Polri," ujar Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta.

Lebih lanjut,Kapolda jatim menjelaskan kronologi dari tragedi Stadion Kanjuruhan yang menyebabkan ratusan jiwa melayang tersebut.

"Dalam prosesnya kemenangan ada pada Persebaya. Terkait proses pertandingan tidak ada masalah. Semuanya selesai," kata Kapolda Jatim.

Lebih lanjut dia mengatakan, rasa kekecewaan akibat timnya kalah tersebut yang menggerakkan para penonton turun ke tengah lapangan dan berusaha mencari para pemain maupun official menanyakan penyebab kekalahan.

Tragedi-Stadion-Kanjuruhan-b.jpgKapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta ketika konfrensi pers terkait Tragedi Stadion Kanjuruhan. (Foto: Binar Gumilang/TIMES Indonesia).

"Oleh karena itu anggota berupaya melakukan pencegahan dan melakukan pengalihan supaya mereka tidak masuk ke dalam lapangan dan mengejar para pemain," tegasnya.

Alasan Penggunaan Gas Air Mata

Kapolda Jatim menambahkan, untuk prosesnya dalam melakukan upaya-upaya pencegahan sampai digunakan gas air mata. "Karena sudah anarkis dan menyerang petugas," jelasnya.

Sebelum menggunakan gas air mata, Kapolda mengatakan, sudah memberikan peringatan terlebih dahulu. "Kemudian terjadi proses penumpukan di pintu. Ketika terjadi penumpukan itu terjadi sesak nafas serta kekurangan oksigen," kata Jendral Bintang Dua tersebut.

Kemudian oleh petugas di lapangan, dilakukan pertolongan kepada yang mengalami sesak nafas. "Lalu ada 13 mobil yang rusak, 10 diantaranya kendaraan dinas milik Polri dan juga ada mobil pribadi," sebutnya.

"Masih ada 180 orang yang proses perawatan dalam upaya-upaya penyembuhan," sambungnya. Menurutnya, tidak semua suporter anarkis.

"Dari 40 ribu penonton yang hadir tidak semua anarkis. Hanya sebagian sekitar tiga ribu masuk ke lapangan. Ini ada sebab akibatnya yang akan kami tindaklanjuti," bebernya.

Sementara itu, saat konferensi pers bersama Kapolda Jatim terkait Tragedi Stadion Kanjuruhan tersebut, Bupati Malang Sanusi membebaskan biaya perawatan yang menjadi korban dari peristiwa tersebut. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.



Editor : Wahyu Nurdiyanto
Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

TERBARU

KOPI TIMES