Indikator
  • USD → IDR Jual: 13,291 • USD → IDR Beli: 13,305
  • EUR → IDR Jual: 14,951 • EUR → IDR Beli: 14,971
  • HKD → IDR Jual: 1,707 • HKD → IDR Beli: 1,709
  • JPY → IDR Jual: 120 • JPY → IDR Beli: 120
  • AUD → IDR Jual: 9,958 • AUD → IDR Beli: 9,973
  • SGD → IDR Jual: 9,576 • SGD → IDR Beli: 9,593
  • Emas Jual → 548,000 • Emas Beli → 532,000
  • Perak Jual → 10,500
  • Update Tanggal 23-05-2017

Dinilai Sebagai Negara Layak Investasi Bukti Kepercayaan dari Dunia Internasional

Home / Ekonomi / Dinilai Sebagai Negara Layak Investasi Bukti Kepercayaan dari Dunia Internasional
Dinilai Sebagai Negara Layak Investasi Bukti Kepercayaan dari Dunia Internasional Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (Foto: Setkab)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan peringkat layak investasi ("investment grade") yang diberikan lembaga pemeringkat internasional S&P merupakan bukti pemerintah mampu menjaga tata kelola keuangan dan stabilitas ekonomi dengan baik.

"Semua telah kita lakukan dengan menjaga tata kelola dan instrumen dengan baik," kata Sri Mulyani dalam jumpa pers di Jakarta, Jumat (19/5/2017).

Sri Mulyani mengatakan selama ini pemerintah berupaya meningkatkan daya saing bangsa melalui pemberian alokasi dalam APBN untuk belanja infrastruktur, pendidikan maupun kesehatan yang bertujuan untuk meningkatkan investasi dalam sumber daya manusia.

Pengelolaan fiskal untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat tersebut, tambah dia, telah dilakukan secara optimal, tanpa menimbulkan risiko yang berlebih terhadap keberlangsungan APBN. Kondisi ini memberikan rasa aman kepada pelaku usaha dan investor terhadap prospek ekonomi Indonesia.

"Tujuan tercapai, tata kelola bisa kita jaga. 'Confidence' itu nilainya luar biasa besar. Begitu tidak ada 'confidence', ekonomi akan mengalami kesulitan cukup besar," kata Sri Mulyani.

Untuk itu, kenaikan peringkat utang Indonesia merupakan hal yang positif karena telah memberikan prospek investasi yang baik bagi perekonomian nasional. Namun, pemerintah akan tetap fokus menjaga tata kelola yang baik, meski tantangan mewujudkan masyarakat adil dan makmur sangat besar.

"Tanpa membesarkan hasil yang ada, pemerintah akan tetap fokus. Ini hanya sebagai pengakuan bahwa pemerintah tetap menjaga tata kelola keuangan negara, walaupun kita memiliki target dan tujuan ambisius," ujar Sri Mulyani.

Berita Terkait

Komentar

Top
Tim.my.id Wawanita.com satriamedia.com